Pertamina putus kontrak 11 pangkalan LPG 3 kg di Jambi

Pertamina putus kontrak 11 pangkalan LPG 3 kg di Jambi

Ilustrasi --- Pekerja mengangkut tabung gas elpiji 3 kilogram bersubsidi di Pangkalan Gas di Cibubur, Jakarta Timur, Sabtu (25/4/2020). (ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha/hp.)

Palembang (ANTARA) - PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region (MOR) II Sumatera Bagian Selatan terpaksa memutus kontrak  11 pangkalan LPG 3 kg di Kabupaten Merangin, Jambi, lantaran melanggar sejumlah ketentuan dalam hubungan usaha.

Unit Manager Communication, Relation & CSR MOR II, Umar Ibnu Hasan di Palembang, Rabu, mengatakan pemutusan hubungan usaha (PHU) disebabkan juga pangkalan tersebut tidak aktif.

“Dari hasil pemeriksaan kami di lapangan ada 11 pangkalan yang harus ditindak tegas,” ujar Umar.

Baca juga: Selama 2020, Pertamina salurkan bantuan modal UMKM Rp19,8 miliar

Ia mengatakan atas kejadian ini Pertamina akan terus melakukan pemantauan jalur distribusi serta memperketat pengawasan terhadap pangkalan.

Sebelas pangkalan tersebut berasal dari Desa Rejo Sari, Desa Durian Rambun, Desa Palipan, Desa Kungkai, Desa Nibung, Desa Sungai Tabir, Desa Bangko, Desa Luwuk Bumbun, Desa Rantau Bayur, Desa Sungai Putih, dan Desa Kampung Limo.

"PHU ini juga dalam rangka penertiban penyaluran serta sinkronisasi data sistem dan lapangan,” tambah Umar.

Pertamina juga mengimbau  seluruh masyarakat untuk membeli LPG 3 kg di pangkalan resmi Pertamina dengan harga sesuai dengan Harga Eceran Tertinggi (HET) yang terdaftar dan memiliki plang warna hijau yang mencantumkan informasi nama pangkalan, nomor registrasi, kontak pangkalan, informasi HET dan Kontak Pertamina 135.

Baca juga: BPH Migas-Pertamina targetkan bangun 500 SPBU baru daerah 3T pada 2024

Pertamina masyarakat untuk turut mengawasi sehingga LPG 3 Kg bersubsisi ini bisa sampai kepada yang berhak yaitu rumah tangga pra sejahtera dan usaha mikro.

"Apabila menemukan indikasi pelanggaran yang dilakukan oleh pangkalan seperti tidak memasang plang berwarna hijau, menjual di atas HET dan menjual ke konsumen dalam jumlah berlebih masyarakat dapat menghubungi Call Center Pertamina 135", tutup Umar.
 
Pewarta : Dolly Rosana
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020