Harga minyak naik lampaui tertinggi 8 bulan didorong penurunan stok AS

Harga minyak naik lampaui tertinggi 8 bulan didorong penurunan stok AS

Ilustrasi - Harga minyak naik, grafik panah tumbuh. ANTARA/Shutterstocks/pri.

New York (ANTARA) - Harga minyak menguat hampir dua persen ke level tertinggi dalam lebih dari delapan bulan pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), saat data menunjukkan penurunan mengejutkan dalam persediaan mingguan minyak mentah AS.

Kenaikan ini memperpanjang reli yang didorong harapan bahwa vaksin COVID-19 akan meningkatkan permintaan bahan bakar.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari bertambah 75 sen atau 1,6 persen, menjadi menetap di 48,61 dolar AS per barel, tertinggi sejak awal Maret.

Minyak mentah berjangka AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari ditutup pada level tertinggi sejak awal Maret, naik 80 sen atau 1,8 persen menjadi 45,71 dolar AS per barel.

Kedua acuan kontrak berjangka naik sekitar empat persen pada Selasa (24/11/2020), naik untuk sesi keempat berturut-turut.

Persediaan minyak mentah AS turun 754.000 barel pekan lalu, data pemerintah menunjukkan. Angka tersebut mengejutkan para analis yang dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan kenaikan 127.000 barel. Persediaan di Cushing, Oklahoma, titik pengiriman untuk WTI, turun 1,7 juta barel.

“Ada penurunan yang lumayan di Cushing, jadi itu mendukung. Itu mungkin aspek yang paling bullish dari laporan ini,”  ujar John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Namun, kekhawatiran permintaan membatasi kenaikan harga lebih lanjut saat permintaan bensin mingguan AS turun sekitar 128.000 barel per hari (bph) menjadi 8,13 juta barel per hari, terendah sejak Juni 2020.

Pada Senin (23/11/2020), investor berharap mendapat dorongan ketika AstraZeneca mengatakan vaksin COVID-19 bisa efektif hingga 90 persen.

"Harga minyak mentah diperdagangkan pada level tertinggi sejak awal Maret, didukung oleh sentimen pasar yang positif sebagai akibat dari berita vaksin dan permintaan minyak yang kuat di Asia," kata analis minyak UBS, Giovanni Staunovo.

"Kami mempertahankan prospek bullish kami untuk tahun depan dan menargetkan Brent untuk mencapai 60 dolar AS per barel pada akhir 2021," tambahnya.

Dolar yang lebih lemah juga mendukung harga minyak mentah, membuat minyak dalam denominasi greenback lebih murah untuk pembeli yang memegang mata uang lain.

"Depresiasi dolar AS baru-baru ini telah membantu meredam dampak lonjakan harga minyak bagi beberapa konsumen energi terbesar dunia," kata Stephen Brennock dari pialang PVM.

Brent telah bergerak ke belakang, struktur pasar di mana minyak untuk pengiriman segera lebih mahal daripada pasokan kemudian. Kemunduran mendorong persediaan ditarik dan menunjukkan berkurangnya ketakutan akan kelebihan persediaan.

Kontrak berjangka Brent untuk pengiriman Februari diperdagangkan sebanyak 14 sen di atas kontrak Januari, tertinggi sejak Juli, sebelum ditetapkan pada premium delapan sen.

“Berita positif tentang vaksin dan pandangan penyebaran yang cepat berada di balik bagian signifikan dari pergerakan kurva ini, didukung oleh keyakinan yang semakin kuat dari pasar bahwa OPEC+ akan memperpanjang target produksi saat ini hingga kuartal pertama 2021,” kata analis Rystad Energy, Bjornar Tonhaugen.

OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, cenderung menunda kenaikan produksi yang direncanakan tahun depan meskipun ada kenaikan harga, ungkap tiga sumber yang dekat dengan OPEC+.

Baca juga: Harga minyak melonjak tertinggi sejak Maret, ditopang vaksin dan Biden
Baca juga: Minyak naik lebih dari dua persen terangkat berita vaksin COVID-19
Baca juga: Minyak "rebound", catat kenaikan minggu ketiga didukung harapan vaksin
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020