Kematian akibat COVID-19 di Rusia tinggi, Putin buka pabrik obat baru

Kematian akibat COVID-19 di Rusia tinggi, Putin buka pabrik obat baru

Seorang perawat mempersiapkan vaksin Rusia "Sputnik-V" melawan penyakit virus korona (COVID-19) untuk suntikan tahap uji coba pasca-pendaftaran di sebuah klinik di Moskow, Rusia, Kamis (17/9/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Tatyana Makeyeva/aww/cfo.

Moskow (ANTARA) - Presiden Rusia Vladimir Putin meresmikan pabrik farmasi di Siberia, yang akan memproduksi obat untuk COVID-19 karena negara tersebut melaporkan rekor infeksi dan kematian tinggi akibat virus corona baru.

Rusia telah mengalami lonjakan infeksi sejak September, tetapi pihak berwenang menolak memberlakukan penguncian, dengan mengandalkan tindakan yang ditargetkan di wilayah tertentu.

Berbicara pada peresmian melalui tautan video, Putin mengatakan tanaman tersebut akan menghasilkan obat COVID-19, serta obat yang digunakan untuk mengobati tuberkulosis, diabetes, hepatitis, dan penyakit lainnya.

“Orang-orang membutuhkan obat ini. Mereka benar-benar membutuhkannya setiap hari," kata Putin, Kamis.

Rusia melaporkan rekor tertinggi 25.487 infeksi virus corona pada Kamis dan 524 kematian dalam 24 jam terakhir, jumlah tertinggi yang dilaporkan sejak dimulainya pandemi.

Pengawas kesehatan Roszdravnadzor mengatakan pada Kamis bahwa beberapa daerah di negara berpenduduk sekitar 145 juta jiwa kehabisan tempat tidur rumah sakit untuk pasien COVID-19, menurut laporan kantor berita TASS dan RIA.

Pihak berwenang di Moskow, yang melaporkan 6.075 kasus baru pada Kamis, memperpanjang periode isolasi diri yang direkomendasikan untuk penduduk di atas 65 tahun dan mereka yang berada dalam kelompok berisiko tinggi hingga 15 Januari.

Perusahaan yang telah diperintahkan untuk mengharuskan 30 persen staf mereka bekerja dari jarak jauh harus terus melakukannya hingga pertengahan Januari, kata Walikota Moskow Sergei Sobyanin.

Sobyanin mengatakan sistem perawatan kesehatan kota berada di bawah tekanan tetapi masih dapat menopang masuknya pasien COVID-19.

"Para ahli percaya bahwa dalam kondisi seperti ini tidak perlu menerapkan pembatasan tambahan, tetapi mencabut aturan yang sudah ada akan menjadi keputusan yang terlalu dini dan sembrono," tulis Sobyanin di situsnya.

Dengan 2.187.990 infeksi, Rusia saat ini memiliki jumlah kasus COVID-19 terbesar keempat di dunia setelah Amerika Serikat, India, dan Brazil.

Pada Kamis, Rusia telah mencatat 38.062 kematian terkait dengan COVID-19 sejak dimulainya pandemi.

Rusia mengatakan vaksin Sputnik V yang dikembangkannya 92 persen efektif untuk melindungi orang dari COVID-19, menurut hasil uji coba sementara, saat Moskow bergegas mengimbangi pembuat obat Barat dalam perlombaan untuk mendapatkan vaksin.

Sumber: Reuters
Baca juga: Putin: Semua vaksin COVID-19 Rusia efektif
Baca juga: Putin usulkan konferensi internasional tentang vaksin COVID-19
Baca juga: Kasus corona Rusia tembus dua juta
Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020