Enam orang ASN Pemkot Malang terkonfirmasi positif COVID-19

Enam orang ASN Pemkot Malang terkonfirmasi positif COVID-19

Sebuah mobil Satpol PP melintas di depan Balai Kota Malang, Jawa Timur, Rabu (2/12/2020). Pemkot Malang memberlakukan aturan bekerja dari rumah atau Work From Home (WFH) kepada 50 persen dari total ASN di Balai Kota Malang pasca Wali Kota Malang, Sutiaji dan belasan ASN lainnya terindikasi terpapar COVID-19. (ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto).

Malang, Jawa Timur (ANTARA) - Sebanyak enam orang Aparatur Sipil Negara (ASN) yang berada di lingkungan Pemerintah Kota Malang dilaporkan terkonfirmasi positif terpapar virus Corona atau COVID-19.

Kepala Bagian Humas Pemerintah Kota Malang Nur Widianto mengatakan bahwa, dari sebanyak 15 orang ASN yang telah menjalani tes cepat atau rapid test COVID-19 dengan hasil reaktif tersebut, enam diantaranya terkonfirmasi positif setelah dilakukan tes usap.

"Dapat saya informasikan, dari 15 orang, yang dinyatakan positif sebanyak enam orang ASN," kata Widianto, di Kota Malang, Jawa Timur, Jumat.

Widianto menjelaskan, sementara sisanya yang dinyatakan negatif COVID-19 berdasar hasil tes usap tersebut, tetap direkomendasikan untuk melakukan isolasi mandiri di rumah masing-masing.

Sementara untuk enam orang ASN yang bekerja di bagian kesekretariatan Pemerintah Kota Malang, melakukan isolasi mandiri di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Malang. Enam orang tersebut, dilaporkan tidak mengalami gejala klinis.

Baca juga: Istri dan anak Wali Kota Malang juga terkonfirmasi positif COVID-19

Baca juga: RSUD siapkan rumah sakit lapangan penanganan COVID-19 di Kota Malang


"Untuk yang tidak positif, direkomendasikan untuk isolasi mandiri. Sementara perawatan untuk ASN yang terkonfirmasi positif, diharapkan bisa meningkatkan imun tubuh," kata Widianto.

Pada Selasa (1/12), Wali Kota Malang Sutiaji melalui akun instagramnya sam.sutiaji, menyatakan bahwa dirinya beserta keluarga terkonfirmasi positif terjangkit virus corona, berdasarkan hasil uji laboratorium yang dilakukan Labkesda Dinkes Kota Malang.

Usai Wali Kota Malang dinyatakan positif COVID-19, istri, dan anak dari orang nomor satu di lingkungan Pemerintah Kota Malang, juga dilaporkan terkonfirmasi positif virus corona, termasuk Sekretaris Daerah, Wasto.

Saat ini, para ASN di lingkungan Pemerintah Kota Malang tengah melakukan Work From Home (WFH), selama 14 hari, dengan sistem 50 persen bekerja dari rumah, dan sisanya berkantor dengan menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

Hingga saat ini, di wilayah Kota Malang, secara keseluruhan tercatat ada sebanyak 2.313 kasus konfirmasi positif COVID-19. Dari total tersebut, sebanyak 2.061 orang dinyatakan sembuh, 239 orang dilaporkan meninggal dunia, dan sisanya masih berada dalam perawatan.

Baca juga: RS lapangan Kota Malang dipersiapkan tampung 306 pasien COVID-19

Baca juga: Kondisi Wali Kota dan Sekda Kota Malang dilaporkan membaik

Pewarta : Vicki Febrianto
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020