Psikolog: Guru dan orang tua berperan penting kuatkan karakter anak

Psikolog: Guru dan orang tua berperan penting kuatkan karakter anak

Pelajar SD Muhammadiyah 11 Jakarta Timur mengoperasikan komputer di Perpustakaan Nasional, Jakarta, Selasa (18/2/2020). Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah menyiapkan program Merdeka Belajar yang didalamnya memuat kemampuan literasi, numerasi dan penguatan pendidikan karakter guna peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM). ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/pd.

Denpasar (ANTARA) - Psikolog dari RSUP Sanglah Denpasar Lyly Puspa Palupi mengatakan guru dan orang tua sama-sama memiliki peranan penting dalam penguatan karakter anak di sekolah maupun di rumah.
 
"Yang paling penting dalam penguatan karakter adalah keteladanan yang dicontohkan melalui perilaku-perilaku nyata dari orang-orang di sekitar, seperti dari guru dan orang tua. Melalui tindakan nyata dalam kehidupan sehari-hari, seperti menghargai pendapat anak dan mendengarkan ketika sedang berbicara," kata Lyly saat dihubungi melalui telepon di Denpasar, Jumat.
 
Ia menjelaskan penguatan karakter siswa dapat dilakukan juga dengan menerapkan metode pembelajaran yang positif, lebih mengedepankan apresiasi dan penghargaan pada perilaku positif yang ditunjukkan anak.

Baca juga: Pakar: Penguatan karakter dalam pembelajaran daring hanya berbeda cara
Baca juga: Staf Ahli: Ada karakter bangsa dalam kearifan lokal Papua di sekolah
 
Selain itu, metode penguatan karakter juga perlu disesuaikan dengan usia anak, sehingga tepat penyampaiannya.  

Ia mengatakan pemberian apresiasi tepat dilakukan kepada anak saat di sekolah maupun di rumah. Dalam hal ini, jika perilakunya dianggap baik maka si anak akan mengulangi perbuatannya.
 
Menurut dia, pembentukan karakter anak sebagai peserta didik sangat penting, untuk membentuk pribadi yang baik, jujur, bertanggungjawab, menghargai orang lain dan karakter positif lainnya.
 
Lyly mengatakan pada dasarnya penguatan karakter tidak hanya menjadi tanggung jawab guru dan proses belajar di sekolah. Namun, dapat dimulai dari lingkungan terkecil dan terdekat siswa yaitu keluarga.

Baca juga: Akademisi: Kolaborasi guru-orang tua penting dalam penguatan karakter
Baca juga: Kemendikbud: Orang tua perlu beri keteladanan dalam penggunaan gawai
 
"Peran orang tua sebagai guru dan model keteladanan bagi anak. Jadi dalam situasi seperti ini, dimana anak lebih banyak di rumah, berinteraksi dengan keluarga, peran orang tua dan keluarga menjadi sangat penting untuk melakukan penguatan karakter bagi anak," katanya.
 
Penguatan karakter sebenarnya bagian dari pendidikan jangka panjang. Dengan sifat jangka panjang ini, juga akan berkembang seiring dengan pertambahan usia seseorang, dan tugas-tugas perkembangannya.
 
"Manfaatnya tentu saja menyiapkan anak yang nantinya akan menjadi individu dengan karakter yang baik, berkualitas, yang tangguh dan mampu beradaptasi dengan tuntutan-tuntutan di masa depan," kata Lyly.
Pewarta : Ayu Khania Pranishita
Editor: Virna P Setyorini
COPYRIGHT © ANTARA 2020