Lawan COVID-19, Jerman akan suntikkan vaksin Pfizer pada 27 Desember

Lawan COVID-19, Jerman akan suntikkan vaksin Pfizer pada 27 Desember

Seorang guru bernama Claudia Mohme dari sekolah menengah atas Freiherr-vom-Stein di kota North Rhine-Westphalian, Bonn, mengajarkan pelajaran hanya untuk dua murid di tengah pandemi penyakit virus korona (COVID-19) di Bonn, Jerman, Senin (14/12/2020). REUTERS/Wolfgang Rattay/rwa/cfo (REUTERS/WOLFGANG RATTAY)

Berlin (ANTARA) - Jerman akan menyuntikkan vaksin Pfizer-BioNTech melawan COVID-19 pada 27 Desember, dengan prioritas ditujukan kepada para lansia di panti jompo, kata pemerintah kota Berlin pada hari Rabu.

Pengumuman itu datang ketika Jerman mencatat jumlah kematian harian tertinggi dari COVID-19 dan saat negara itu memasuki penguncian ketat dalam upaya untuk menurunkan infeksi yang melonjak.

Sebagai anggota Uni Eropa, Jerman harus menunggu Badan Obat Eropa/European Medicines Agency (EMA) untuk menyetujui vaksin tersebut. Diharapkan untuk membuat pengumuman pada 21 Desember.

Seorang pejabat senior UE mengatakan pada hari Rabu bahwa Uni Eropa dapat memberikan persetujuan akhir untuk vaksin Pfizer-BioNTech pada 23 Desember.

"Negara bagian federal akan mulai vaksinasi terhadap virus corona baru SARS-CoV-2 pada 27 Desember," kata pemerintah kota Berlin dalam sebuah pernyataan setelah konferensi antara Menteri Kesehatan Jens Spahn dan pejabat kesehatan dari 16 negara bagian Jerman.

Spahn telah menyatakan frustrasi atas kurangnya persetujuan vaksin yang sebagian dikembangkan di Jerman bahkan ketika negara-negara seperti Inggris dan Amerika Serikat sedang meluncurkannya.

Jumlah kematian COVID-19 yang terdaftar melonjak rekor 952 pada hari Rabu. Rekor sebelumnya adalah 598 Jumat lalu.

Namun, angka kasus COVID-19 pada hari Rabu tidak sepenuhnya sebanding dengan hari-hari sebelumnya karena angka kasus meningkat oleh masalah teknis di satu negara bagian, kata Institut Robert Koch untuk penyakit menular, yang mengumpulkan data.

Ketakutan bahwa pandemi semakin tidak terkendali mendorong Kanselir Angela Merkel dan gubernur negara bagian mengumumkan pada hari Minggu penguncian yang ketat dari 16 Desember hingga setidaknya 10 Januari.

Toko-toko dan sekolah akan tetap tutup dalam pengetatan pra-Natal setelah penguncian sebagian pada November, yang menutup bar dan restoran tetapi gagal menahan gelombang kedua pandemi.

Jerman lebih berhasil daripada banyak negara dalam mengendalikan virus corona pada gelombang pertama di musim semi, tetapi situasinya terlihat berbeda sekarang.

Robert Koch Institute menyebutkan jumlah kasus yang dikonfirmasi di 1.379.238, meningkat 27.728. Total korban tewas di Jerman adalah 23.427. Insiden kasus tujuh hari meningkat menjadi 180 per 100.000 orang dari 174 kasus pada Selasa.

Sumber : Reuters

Baca juga: EU akan putuskan soal penggunaan vaksin COVID BioNTech 23 Desember

Baca juga: Jerman akan tutup sebagian besar toko mulai 16 Desember-10 Januari
Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020