Kapolda: Pemberantasan kelompok intoleran jadi atensi Polda Jateng

Kapolda: Pemberantasan kelompok intoleran jadi atensi Polda Jateng

Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi dan Wakapolda Brigjen Abiyoso Senoaji saat penyampaian evaluasi kinerja Polda Jateng 2020 di Semarang, Rabu. (ANTARA/ I.C.Senjaya)

Semarang (ANTARA) - Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol Ahmad Luthfi menegaskan pemberantasan kelompok-kelompok intoleran menjadi atensi bagi kepolisian di provinsi ini.

"Tidak ada tempat bagi radikalisme, terorisme, dan premanisme di Jawa Tengah," kata Luthfi saat pemaparan evaluasi kinerja Polda Jawa Tengah selama 2020 di Semarang, Rabu.

Baca juga: Polda Jateng peringatkan akan copot spanduk berisi pesan intoleran

Ia menjelaskan kelompok intoleran menganggap musuh orang-orang yang dinilai beda pemahaman.

"Intoleran ini beda dianggap musuh. Naik jadi radikal kalau bisa mengganti dasar negara, naik jadi teroris kalau sudah menggunakan alat," katanya.

Baca juga: Kapolda Jateng imbau masyarakat tenang terkait kasus FPI

Terhadap kelompok-kelompok intoleran ini, kata dia, sulit diidentifikasi jika belum ada perbuatan yang dilakukan.

"Kalau belum ada perbuatannya bukan tindak pidana. Kalau sudah ada wujud perbuatan, sudah masuk pidana," katanya.

Oleh karena itu, menurut dia, Bhabinkamtibmas menjadi "leading sector" untuk melakukan upaya pembinaan.

Baca juga: Kapolda siap gelorakan "social bonding" di Jateng

Ia juga telah mengingatkan para kapolres untuk tidak memberi tempat bagi kelompok intoleran hingga premanisme tersebut.
Pewarta : Immanuel Citra Senjaya
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020