Masih pandemi, Taj Mahal justru tambah kapasitas pengunjung

Masih pandemi, Taj Mahal justru tambah kapasitas pengunjung

Taj Mahal. ANTARA/REUTERS/Saumya Khandelwal.

Jakarta (ANTARA) - India menambah jumlah kapasitas pengunjung yang diperbolehkan masuk ke monumen Taj Mahal menjadi 15.000 orang per hari, meski ada peringatan dari otoritas kesehatan bahwa kerumunan di tempat wisata bisa berujung kepada meningkatnya kasus virus corona.

Makam dari abad ke-17, salah satu tujuan wisata terpopuler India, ditutup pada Maret lalu setelah pemerintah menetapkan pembatasan wilayah untuk menekan penyebaran virus corona.

Ketika dibuka lagi pada Sepptember lalu, pengunjung pada awalnya hanya diizinkan kembali dalam jumlah yang terbatas tetapi pejabat lokal mengatakan jumlahnya telah membengkak dalam beberapa pekan terakhir, mendorong mereka untuk meningkatkan batas maksimal kapasitas turis dari 10.000 per hari.

"Batas naik menjadi 15.000 tiket per hari jadi setiap turis bisa dapat tiket dan mengagumi monumen," kata arkeolog pemerintah Vasant Kumar Swarnkar dikutip dari Reuters.

Baca juga: Taj Mahal kembali dibuka, pengunjung wajib pakai masker

Baca juga: Empat tips liburan seru bareng keluarga di rumah aja


Pada Rabu, ribuan turis, banyak diantaranya tanpa masker, berbondong-bondong mendatangi monumen marmer putih, berkerumun di sekitar loket karcis. Keluarga-keluarga juga berjalan-jalan di taman sekeliling Taj Mahal.

Pejabat kesehatan federal memperingatkan bahwa kepadatan yang berlebihan di tempat-tempat wisata dapat menyebabkan lonjakan lain dalam kasus virus korona, dengan kekhawatiran atas varian baru dari Inggris yang lebih menular dan telah terdeteksi di India.

India mencatat jumlah kasus virus korona tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat dan hampir 148.500 orang telah meninggal. Tetapi kasus harian telah mencapai titik terendah dalam enam bulan setelah mencapai puncaknya sekitar 98.000 pada bulan September.

Baca juga: Hong Kong ajak hitung mundur tahun baru secara daring

Baca juga: Jepang kembangkan sistem pelacak untuk pelancong dari luar negeri

Baca juga: Persiapkan kendaraan sebelum liburan Tahun Baru
Pewarta : Nanien Yuniar
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020