Bahlil lantik 13 pejabat pimpinan tinggi pratama BKPM

Bahlil lantik 13 pejabat pimpinan tinggi pratama BKPM

Sebanyak 13 pejabat Pimpinan Tinggi Pratama BKPM yang baru dilantik Kepala BKPM Bahlil Lahadalia di Jakarta, Rabu (6/1/2020). ANTARA/HO BKPM/am.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia melantik 13 pejabat Pimpinan Tinggi Pratama BKPM, di Jakarta, Rabu (6/1).

Dalam arahannya, Bahlil menyampaikan ucapan selamat kepada para pejabat yang baru dilantik sekaligus mengatakan pelantikan tersebut merupakan pelantikan eselon II terbanyak di BKPM.

"Kita melakukan proses panjang. Alhamdulillah yang dilantik ini adalah hasil dari penilaian panjang. Selamat kepada Bapak dan Ibu yang dilantik. Baik dari internal yang selama ini sukses berkarya di BKPM, maupun eksternal. Selamat datang ke BKPM dan menyesuaikan dengan baik," kata Bahlil dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Bahlil menekankan perlunya koordinasi yang baik antarkedeputian sehingga terwujud sistem kerja institusi yang komprehensif. Selain itu, perlu juga kerja sama dan kolaborasi, serta mengacu pada aturan hukum dan mekanisme yang ada.

"Jangan buat gerakan tambahan sendiri. Hindari mengutamakan kepentingan pribadi dan kelompok. Patuhi aturan. Jangan korupsi. Karena BKPM ini kerjanya mengurus pengusaha. Kalau mengurus pengusaha, ada ruang-ruang hampa yang penuh dengan makhluk yang tidak bisa di lihat tapi dapat rasa. Disini menguji integritas kita," tegasnya.

Dalam kesempatan tersebut, Bahlil menyampaikan perspektif kerja tahun 2021 BKPM, yaitu implementasi Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja (UU CK) yang terkait pelayanan perizinan investasi melalui Online Single Submission (OSS), serta kegiatan promosi investasi terkait UU CK dan Peraturan Pemerintah (PP) nya.

Bahlil juga menyampaikan arahan Presiden RI Joko Widodo untuk menjadi prioritas di tahun 2021, yaitu pengurusan izin investasi bagi pengusaha baik dari dalam negeri maupun luar negeri dengan skala besar, menjadi bagian dari tanggung jawab BKPM.

"Target, output, dan ukuran seberapa maksimalnya implementasi UU CK dilihat dari seberapa banyaknya pengusaha masuk ke Indonesia dan seberapa efektifnya pelayanan kita kepada publik. Jadi kita harus terus melakukan kolaborasi dan intergrasi," pungkas Bahlil.

Berikut daftar pejabat Pimpinan Tinggi Pratama BKPM yang baru dilantik:
1. Kukuh Agung Pribadi sebagai Inspektur BKPM
2. Noor Fuad Fitrianto sebagai Direktur Perencanaan Jasa dan Kawasan, Kedeputian Bidang Perencanaan Penanaman Modal
3. Moris Nuaimi sebagai Direktur Perencanaan Infrastruktur, Kedeputian Bidang Perencanaan Penanaman Modal
4. Dendy Apriandi sebagai Direktur Deregulasi Penanaman Modal, Kedeputian Bidang Pengembangan Iklim Penanaman Modal
5. Anna Nurbani sebagai Direktur Pemberdayaan Usaha, Kedeputian Bidang Pengembangan Iklim Penanaman Modal
6. Suhartono sebagai Direktur Pengembangan Potensi Daerah, Kedeputian Bidang Pengembangan Iklim Penanaman Modal
7. Ricky Kusmayadi sebagai Direktur Pengembangan Promosi, Kedeputian Bidang Promosi Penanaman Modal
8. Sri Endang Novitasari sebagai Direktur Promosi Sektoral, Kedeputian Bidang Promosi Penanaman Modal
9. Saribua Siahaan sebagai Direktur Fasilitasi Promosi Daerah, Kedeputian Bidang Promosi Penanaman Modal
10. Cahyo Purnomo sebagai Direktur Pameran dan Sarana Promosi, Kedeputian Bidang Promosi Penanaman Modal
11. Edy Junaedi sebagai Direktur Pengembangan Sistem Perizinan Berusaha, Kedeputian Bidang Pelayanan Penanaman Modal
12. Septiria Christina sebagai Direktur Pemantauan Kepatuhan Perizinan Berusaha, Kedeputian Bidang Pelayanan Penanaman Modal
13. R.R Sri Moertiningroem sebagai Direktur Wilayah III, Kedeputian Bidang Pengendalian Pelaksanaan Penanaman Modal

Baca juga: Bahlil sambut menteri baru, koordinasi percepatan investasi
Baca juga: BKPM catat UMKM dominasi pengajuan Nomor Induk Berusaha sepanjang 2020
Baca juga: BKPM catat UMKM dominasi pengajuan Nomor Induk Berusaha sepanjang 2020


 
Pewarta : Ade irma Junida
Editor: Royke Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2021