Kasatgas COVID-19: Kasus COVID-19 meningkat 130 persen

Kasatgas COVID-19: Kasus COVID-19 meningkat 130 persen

Rapid test antigen dilakukan pada pelaku perjalanan di area rehat di kawasan Jalan Tol Cipali dan Cipularang. ANTARA/HO-Humas Pemprov Jabar/am.

Jakarta (ANTARA) - Ketua Satuan Tugas Penanganan COVID-19 yang juga Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo mengatakan kasus positif COVID-19 meningkat 130 persen dalam dua bulan terakhir.

"Ada kecenderungan masyarakat mulai abai dengan protokol kesehatan. Selain ada libur panjang, ada faktor kejenuhan, kelelahan, dan faktor lain yang menembus batas psikologi masyarakat," kata Doni dalam rapat kerja dengan Komisi VIII DPR yang diikuti melalui TVR Parlemen di Jakarta, Kamis.

Doni mengatakan pada pekan kedua awal November, kasus aktif COVID-19 berada pada posisi terendah sepanjang 10 bulan terakhir, yaitu 12,12 persen dengan akumulasi 54.000 orang.

Namun, dalam waktu dua bulan terakhir terjadi peningkatan yang sangat mencolok, yaitu peningkatan 130 persen dengan akumulasi 129.000 orang.

"Kita tidak boleh lengah. Kita harus kembali menyampaikan banyak pesan," tuturnya.

Baca juga: Kasus positif COVID-19 Indonesia lewati angka psikologis 100 ribu

Baca juga: Satgas: Angka kesembuhan COVID-19 turun 6,7 persen


Wakil Ketua Komisi VIII DPR Ace Hasan Syadzily mengatakan Komisi VIII mendukung Satuan Tugas Penanganan COVID-19 untuk terus berupaya meningkatkan dan melakukan langkah cepat dan strategis dalam menangani penyebaran COVID-19 yang cenderung meningkat.

"Komisi VIII meminta Satgas Penanganan COVID-19 memperkuar koordinasi dengan kementerian terkait dan pemerintah daerah dalam menyelesaikan pandemi COVID-19 secara tuntas dan terpadu," katanya.

Terkait dengan vaksinasi COVID-19 yang mulai dilaksanakan, Ace juga mendorong Satuan Tugas Penanganan COVID-19 untuk melakukan upaya untuk meyakinkan seluruh komponen masyarakat.

"Memberikan keyakinan kepada seluruh masyarakat untuk mengikuti proses vaksinasi nasional dengan menjawab keraguan publik atas penggunaan vaksin tertentu," ujarnya. 

Baca juga: Satgas: Anak sekolah penyumbang 8,87 persen kasus COVID-19 nasional

Baca juga: Satgas : Efektivitas vaksin membentuk kekebalan komunal butuh waktu
Pewarta : Dewanto Samodro
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021