Jubir: Kekebalan kelompok lindungi ibu hamil-menyusui dari COVID-19

Jubir: Kekebalan kelompok lindungi ibu hamil-menyusui dari COVID-19

Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 dr. Reisa Broto Asmoro berbicara dalam konferensi pers di Graha BNPB Jakarta. ANTARA/Katriana/am.

Jakarta (ANTARA) - Juru Bicara (Jubir) Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 dr. Reisa Broto Asmoro mengatakan dengan terciptanya kekebalan kelompok (herd immunity), dapat membantu melindungi para ibu hamil dan menyusui dari COVID-19.

"Kekebalan kelompok ini keuntungan lainnya adalah bisa melindungi orang-orang di sekitarnya yang belum bisa mendapatkan akses vaksin," kata Reisa saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Ahli : Vaksinasi tahap satu penentu keberhasilan tahap selanjutnya

Baca juga: Berproses mewujudkan kekebalan komunitas


Saat ini ada 17 kriteria kelompok masyarakat yang tidak bisa diberikan vaksin COVID-19 dari Sinovac, antara lain yang sudah pernah menderita COVID-19, ibu hamil atau menyusui, sedang mendapatkan terapi aktif jangka panjang terhadap penyakit kelainan darah, menderita penyakit Autoimun Sistemik (SLE/Lupus, Sjogren, vaskulitis, dan autoimun lainnya), mengidap penyakit ginjal, menderita penyakit diabetes melitus, dan penyakit paru.

Selain itu, anak-anak dan lanjut usia juga belum bisa diberikan vaksin COVID-19 yang tersedia sekarang.

Diharapkan secepatnya ada vaksin COVID-19 yang bisa masuk ke Indonesia untuk dikonsumsi anak-anak dan lanjut usia untuk membangun respons kekebalan tubuh mereka terhadap virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19.

"Orang-orang ini lah yang nanti akan dilindungi oleh orang-orang yang punya kekebalan," tutur Reisa.

Dengan vaksinasi COVID-19, kekebalan spesifik terhadap virus penyebab COVID-19 bisa tercapai. Makin banyak yang diberikan vaksin COVID-19, makin banyak orang yang punya kekebalan spesifik tersebut, sehingga seolah membentuk "perisai perlindungan" untuk sebagian penduduk yang belum bisa mengakses vaksin COVID-19.

Baca juga: Begini ungkapan Ketua Umum Kadin Indonesia setelah divaksinasi

Kekebalan spesifik itu biasanya hanya bisa didapatkan dengan dua cara, yakni terinfeksi langsung atau karena diberikan vaksin.

"Vaksinasi COVID-19 ini tujuannya adalah membentuk imunitas. Imunitas yang dihasilkan dari vaksin adalah imunitas spesifik," ucapnya.

#satgascovid19
#ingatpesanibupakaimasker
#vaksincovid19
Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021