Wabah virus corona menyebar ke Hanoi setelah ada sembilan kasus COVID

Wabah virus corona menyebar ke Hanoi setelah ada sembilan kasus COVID

Seorang pria mengendarai sepeda membawa anak-anaknya melewati sebuah jalan ditengah mewabahnya virus corona (COVID-19), di Hanoi, Vietnam, Senin (27/7/2020). (ANTARA FOTO/REUTERS/Kham/pras/djo.)

Hanoi (ANTARA) - Vietnam melaporkan sembilan infeksi baru COVID-19 pada Jumat pagi ketika wabah pertama negara itu selama hampir dua bulan menyebar ke Hanoi, ibu kota, tempat partai Komunis yang berkuasa saat ini mengadakan kongres lima tahunan.

Kasus-kasus baru, termasuk satu di Hanoi dan delapan di kota terdekat Haiphong dan provinsi Hai Duong, Quang Ninh dan Bac Ninh, membuat jumlah total kasus wabah yang dimulai pada Kamis menjadi 93, kata Kementerian Kesehatan Vietnam.

Salah satu dari dua kasus pertama yang tercatat pada Kamis terpapar pada individu yang dites positif di Jepang untuk varian Inggris yang lebih menular.

Baca juga: Vietnam setuju untuk beli vaksin COVID AstraZeneca
Baca juga: Vietnam laporkan kasus pertama varian baru virus corona


Kementerian Kesehatan mengatakan masih menganalisis urutan gen untuk menentukan apakah pasien baru telah tertular varian baru tersebut.

Jumlah total kasus yang tercatat sejak virus corona pertama kali terdeteksi di Vietnam setahun lalu mencapai 1.651 kasus, termasuk kasus impor, dengan 35 kematian.

Kementerian Kesehatan mengatakan kasus di Hanoi terkait dengan seorang pekerja bandara di provinsi Quang Ninh yang dites positif pada Kamis bersama dengan 83 lainnya.

Hal itu menjadi kasus yang ditularkan secara lokal pertama di negara itu selama 55 hari dan wabah satu hari terbesar sejauh ini.

Dalam pertemuan singkat di sela-sela kongres partai pada  Kamis, Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc menjanjikan tindakan cepat.

Dengan latar belakang ekonomi yang naik, didukung dengan menjaga kasus virus corona sejauh ini, kongres akan memilih kepemimpinan Vietnam dan membentuk kebijakan untuk lima tahun ke depan dan seterusnya.

Langkah-langkah anti virus ditingkatkan di tempat kongres pada  Jumat, dengan semua staf pendukung dan media yang hadir dijadwalkan untuk putaran pengujian berikutnya.

Kementerian kesehatan sebelumnya mengatakan telah melakukan 10.000 tes COVID-19 terhadap mereka yang terkait kongres tersebut.

Pada pertemuan mendesak yang diadakan pada Kamis malam, otoritas Hanoi mengatakan mereka meningkatkan kemampuan pelacakan dan pengujian, menambahkan bahwa kota itu dapat melakukan 10.000 tes sehari. Televisi pemerintah mengutip kepala gugus tugas virus corona yang mengatakan persiapan harus dibuat untuk skenario hingga 30.000 kasus COVID-19.

Kementerian kesehatan telah mengusulkan penghentian penerbangan internasional dan melarang pertemuan besar menjelang musim liburan tahun baru Imlek, hanya dua minggu lagi. Pemerintah pada Kamis malam mengatakan akan membangun tiga rumah sakit lapangan di provinsi Hai Duong.

Wakil kepala polisi Hanoi mengatakan kota Hanoi tidak kekurangan polisi untuk membantu menangani wabah itu, meskipun kongres Partai sedang berlangsung, menurut laporan media pemerintah pada Jumat.

Sumber : Reuters

Baca juga: Vietnam laporkan dua kasus pertama COVID yang ditularkan secara lokal
Baca juga: Vietnam batasi penerbangan masuk menjelang Tahun Baru Imlek
Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021