WHO sambut baik langkah AS soal ACT Accelerator

WHO sambut baik langkah AS soal ACT Accelerator

Seekor anjing pelacak yang dilatih untuk mendeteksi penyakit virus korona (COVID-19) mengamati warga saat mereka mengantri untuk masuk ke American Airlines Arena untuk pertandingan Miami Heat di Miami, Florida, Amerika Serikat, Jumat (5/2/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Marco Bello/foc/cfo (REUTERS/MARCO BELLO)

Zurich (ANTARA) - Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa menyambut baik langkah Amerika Serikat untuk bergabung dengan program yang didukung WHO untuk mempercepat instrumen melawan COVID-19 saat Presiden Joe Biden membatalkan rencana pemerintahan Trump.

Program, yang secara resmi disebut Access to COVID-19 Tools (ACT) Accelerator, sedang menggalang dana untuk mengembangkan vaksin, diagnostik dan pengobatan mengatasi pandemi.

Akan tetapi program tersebut masih membutuhkan dana sekitar 27 miliar dolar AS (sekitar Rp377 triliun), kata  Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Tedros menyoroti pentingnya keputusan AS untuk bergabung dalam upaya tersebut, saat dirinya kembali menegaskan kekhawatiran bahwa kolaborasi internasional semakin terpecah belah sehingga memperpanjang pandemi bahkan saat vaksin-vaksin baru mengantongi persetujuan.

Baca juga: WHO minta negara-negara bersabar menunggu pasokan vaksin COVID-19
Baca juga: WHO peringatkan "terlalu dini longgarkan" penguncian di Eropa

Sumber: Reuters
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Suharto
COPYRIGHT © ANTARA 2021