Polairud Polda Jatim ringkus dua tersangka jual beli bom ikan

Polairud Polda Jatim ringkus dua tersangka jual beli bom ikan

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol. Gatot Repli Handoko (tengah) didampingi Direktur Polairud Polda Jatim Kombes Pol. Arnapi (kedua dari kiri) menunjukkan barang bukti bom ikan yang diamankan dari tangan tersangka saat merilis pengungkapan tersebut di Surabaya, Jumat (19-2-2021). ANTARA/Didik Suhartono

Surabaya (ANTARA) - Direktorat Polisi Perairan dan Udara (Ditpolairud) Kepolisian Daerah Jawa Timur meringkus dua tersangka jual beli bahan peledak jenis detonator atau bom ikan di Pelabuhan Jangkar, Situbondo.

”Dua tersangka berinisial M (47) warga Probolinggo dan A (41) warga Sumenep. Mereka ditangkap dengan barang bukti sejumlah 3.000 biji bom ikan," kata Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol. Gatot Repli Handoko di Surabaya, Jumat.

Gatot mengungkapkan penangkapan keduanya bermula saat tim Intelair Ditpolairud Polda Jatim melakukan penyelidikan di wilayah Pelabuhan Jangkar, Situbondo.

Dari penyelidikan tersebut, akhirnya petugas meringkus dua tersangka, kemudian membawanya ke Mako Ditpolairud Polda Jatim.

Baca juga: KKP tangkap pelaku bom ikan di perairan Sulteng

Ia menjelaskan bahwa tersangka M merupakan pembuat atau penjual detonator. M merakit sendiri 3.000 biji bom ikan dan dikemas ke dalam 30 kotak yang masing-masing kotaknya berisi 100 biji.

"Kotak tersebut selanjutnya dikemas ke dalam kardus sehingga terlihat seperti paket dan dibawa dari Pulau Ra’as, Sumenep ke Pelabuhan Jangkar," kata Gatot menjelaskan.

Setelah sampai di pelabuhan Jangkar Situbondo, sebanyak 3.000 biji bom ikan tersebut diserahkan kepada tersangka A sebagai pemesan dan pembeli.

”Untuk harga per biji detonator senilai Rp7.000,00. Dengan demikian, jika 3.000 biji yang dijual, tersangka meraup Rp21 juta dari pembayaran yang dilakukan via transfer," katanya.

Direktur Polairud Polda Jatim Kombes Pol. Arnapi menjelaskan bahwa bahan peledak yang dibuat oleh pelaku M ini terbilang cukup berbahaya sebab bahan baku untuk membuat bahan peledak ini terdiri atas campuran arang dan potasium serta belerang.

“Unsur kimia yang terkandung dalam peledak, yaitu black powder yang termasuk low explosive. Bom ikan ini cukup berbahaya karena bisa merusak ekosistem laut," katanya.

Baca juga: Polda Jatim amankan puluhan ton bom ikan di Surabaya

Cara kerjanya, yaitu sistem kerja detonator sebagai pemicu dimasukkan ke tengah bubuk potasium yang dikemas dalam botol untuk meningkatkan daya ledak hight explosive.

Setelah itu, botol dibakar dengan api, kemudian dilemparkan ke area kerumunan ikan. Pada saat peledak ini dilempar ke laut akan berakibat kerusakan ekosistem dan habitat ikan serta terumbu karang (destructive fishing).

“Tersangka M merupakan seorang residivis kasus sama. Dia pernah ditangkap pada tahun 2015. Saat ini dia mengulangi kembali perbuatannya dan kembali dilakukan penangkapan," katanya.

Selain mengamankan 3.000 biji bom ikan, Ditpolraiud Polda Jatim turut mengamankan dua unit ponsel milik para tersangka.

Atas perbuatannya, kedua tersangka dikenai Pasal 1 Ayat (1) Undang-Uundang Darurat Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 1951 tentang Senjata Api dan Bahan Peledak.

"Keduanya terancam hukuman mati atau hukuman penjara seumur hidup," katanya.

Pewarta : Fiqih Arfani/Willy Irawan
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021