Survei: Mayoritas kelompok khawatir Paralimpiade Tokyo karena pandemi

Survei: Mayoritas kelompok khawatir Paralimpiade Tokyo karena pandemi

Ilustrasi: Pria-pria yang mengenakan masker wajah menyaksikan cincin raksasa Olimpiade, yang sementara diturunkan pada bulan Agustus untuk pemeliharaan di tengah wabah penyakit coronavirus (COVID-19), diangkut untuk dipasang kembali di area tepi laut di Taman Laut Odaiba di Tokyo, Jepang 1 Desember 2020. REUTERS / Kim Kyung-Hoon / File Foto. (REUTERS/Kim Kyung Hoon)

Jakarta (ANTARA) - Dalam jajak pendapat yang digelar harian Yomiuri Shinbun, diketahui sebanyak 80 persen kelompok olahraga Paralimpiade Jepang menyampaikan kekhawatirannya terhadap pelaksanaan Paralimpiade Tokyo tahun ini karena berpotensi membantu penyebaran virus serta tidak adanya tindakan pencegahan yang memadai.

Dari 26 organisasi olahraga yang disurvei oleh Yomiuri Shinbun, 80 persen mengatakan khawatir terutama pada kompetisi pemanasan di luar negeri, sebagaimana dilaporkan Reuters, Rabu.

Jajak pendapat yang dirilis enam bulan sebelum Paralimpiade ini diprediksi akan meningkatkan kekhawatiran penggemar, ditambah adanya desakan pihak oposisi yang semakin menguat untuk membatalkan Olimpiade Tokyo tahun ini.

Baca juga: Survei: Mayoritas warga Jepang masih menentang Olimpiade Tokyo

Jajak pendapat serupa dilakukan saluran televisi publik NHK, menemukan 66 persen responden khawatir bahwa mengumpulkan banyak orang secara bersamaan akan menyebarkan virus corona.

"Akan sangat menegangkan untuk mengadakan acara seperti ini sambil berkonsentrasi pada tindakan pencegahan," kata beberapa kelompok seperti dikutip.

Ditanya oleh NHK tindakan apa yang penting sebagai tuan rumah Olimpiade, 80 persen mengatakan penurunan jumlah pasien virus corona di dalam negeri, sementara 76 persen mengatakan tindakan pencegahan seperti vaksin.

Baca juga: Hashimoto berjanji kembalikan kepercayaan terhadap Tokyo 2020

Olimpiade Tokyo menghadapi sejumlah rintangan yang tidak biasa, termasuk pengunduran diri ketua komite perencanaan Yoshiro Mori bulan ini karena melontarkan komentar seksis.

Penggantinya adalah mantan atlet Jepang yang kini menjadi politisi Seiko Hashimoto. Ia telah berkompetisi di tujuh Olimpiade musim panas dan dingin sebagai pebalap sepeda dan skater.

Olimpiade akan berlangsung pada 23 Juli - 8 Agustus dan Paralimpiade pada 24 Agustus - 5 September.

Baca juga: Inggris pastikan jagoan atletiknya siap tanding di Tokyo
Baca juga: Atlet Rusia akan pakai akronim ROC di Olimpiade Tokyo
Baca juga: Panduan baru Olimpiade larang atlet berpelukan atau lakukan tos
Pewarta : Roy Rosa Bachtiar
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2021