Thailand terima pasokan pertama vaksin virus corona

Thailand terima pasokan pertama vaksin virus corona

Petugas memindahkan kontainer bersisi vaksin COVID-19 Sinovac ke dalam truk usai pengiriman 200,000 dosis dari China setibanya di Suvarnabhumi International Airport, Bangkok, Thailand, Rabu (24/2/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Athit Perawongmetha/aww.

Bangkok (ANTARA) - Thailand pada Rabu menerima pasokan 200.000 dosis pertama vaksin CoronaVac dari Sinovac Biotech's.

Itu merupakan pengiriman pertama pasokan vaksin virus corona di negara itu, dengan jadwal vaksinasi yang akan dimulai dalam beberapa hari.

Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha diharapkan menjadi orang pertama yang menerima suntikan vaksin virus corona akhir pekan ini. Sebagian besar sediaan vaksin telah disiapkan untuk para pekerja medis garda depan.

"Terima kasih kepada Republik Rakyat China yang telah mengirimkan vaksin bulan ini dan bulan-bulan berikutnya," kata Prayuth saat berada di landasan pacu Bandara Suvarnabhumi Bangkok, di mana sebuah kontainer vaksin berpendingin yang membawa bendera Thailand dan China diturunkan dari pesawat Thai Airways.

Baca juga: Vaksin COVID-19 AstraZeneca yang diproduksi Thailand siap Juni 2021
Baca juga: Thailand keluarkan izin darurat untuk vaksin COVID-19 AstraZeneca


Menteri Kesehatan Anutin Charnvirakul awal pekan ini mengatakan 117.000 dosis vaksin COVID-19 AstraZeneca juga akan tiba pada Rabu dan Prayuth akan menjadi salah satu penerima pertama suntikan vaksin.

Thailand mengharapkan untuk menerima pengiriman 1,8 juta dosis tambahan vaksin CoronaVac pada Maret dan April, untuk diberikan terutama kepada para petugas kesehatan dan kelompok-kelompok warga yang rentan.

Dengan lebih dari 25.000 kasus infeksi virus corona secara keseluruhan, Thailand sejauh ini terhindar dari jenis epidemi COVID-19 yang cukup parah yang dialami negara-negara lain.

Kedatangan vaksin CoronaVac itu terjadi di tengah munculnya beberapa kritik publik terhadap pemerintah dan tuduhan bahwa pemerintah Thailand terlalu lambat untuk mengamankan pasokan vaksin.

Kampanye imunisasi massal Thailand, yang bertujuan untuk memberikan 10 juta dosis vaksin COVID per bulan, dijadwalkan dimulai pada Juni, dengan menggunakan 26 juta dosis vaksin AstraZeneca yang diproduksi oleh perusahaan lokal Siam Bioscience.

Pemerintah Thailand juga telah mencadangkan 35 juta dosis vaksin lagi.

Pemerintah telah menyatakan rencananya untuk memvaksin lebih dari setengah populasi orang dewasa tahun ini.

"Kami akan memperoleh lebih banyak pasokan vaksin saat kami memproduksinya sehingga cukup untuk menciptakan kekebalan kawanan di negara kami," kata Prayuth.

Dia mengatakan vaksin COVID buatan China akan membutuhkan beberapa hari untuk dipersiapkan untuk program inokulasi.

"Adapun siapa yang akan menerima suntikan vaksinnya lebih dulu, itu adalah hal lain," ujarnya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Thailand deteksi kasus COVID varian Afrika Selatan saat karantina
Baca juga: Thailand pertahankan keputusan untuk tak bergabung dalam COVAX
Pewarta : Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021