13 rumah di Kabupaten Bekasi diterjang banjir jebolnya tanggul Citarum

13 rumah di Kabupaten Bekasi diterjang banjir jebolnya tanggul Citarum

Banjir di Kampung Babakan Banten, Desa Sumberurip, Kecamatan Pebayuran, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat sudah mulai surut pada Rabu (24/2). (ANTARA/Pradita Kurniawan Syah).

Cikarang, Bekasi (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Bekasi, Jawa Barat mencatat sedikitnya ada 13 rumah warga rusak diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Sungai Citarum di Desa Sumberurip, Kecamatan Pebayuran, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

"13 rumah yang terdampak ini baru hasil pendataan awal, hasil sementara hingga Rabu siang ini," kata Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja di Cikarang, Rabu.

Eka mengatakan belasan rumah warga itu mengalami kerusakan sedang, parah, hingga roboh sehingga tidak bisa ditempati kembali bahkan lima rumah di antaranya diketahui telah hanyut terbawa arus banjir.

Pihaknya kini telah memulai pendataan rumah warga terdampak banjir khususnya di lokasi yang kondisi airnya sudah mulai surut.

"Pendataan masih berlangsung, data dipastikan akan bertambah besok sesuai hasil observasi di lapangan," katanya.

"13 rumah yang tergerus banjir hingga roboh itu tercatat berada di Kecamatan Pebayuran tepatnya di sekitar lokasi tanggul jebol," imbuh dia.

Baca juga: Banjir setinggi 2,5 meter masih merendam Bekasi

Baca juga: Kabupaten Bekasi buka delapan dapur umum untuk korban banjir


Pemerintah Kabupaten Bekasi telah mengalokasikan anggaran untuk perbaikan rumah warga terdampak banjir hanya saja teknis pemberian bantuannya nanti akan diberikan melalui kepala desa sesuai kategori kerusakan rumah.

"Kami pastikan pemerintah hadir dengan memberikan bantuan kepada korban banjir," katanya.

Selain itu pemerintah daerah juga sudah melakukan pemetaan guna penanganan dampak banjir dengan memperbaiki daerah aliran sungai seperti perbaikan pintu air bendung, tanggul, normalisasi sungai, hingga infrastruktur yang rusak akibat banjir.

"Kita juga terus koordinasikan dengan Jawa Barat maupun Pemerintah Pusat terkait penanganan tanggul jebol akibat banjir, terutama tanggul jebol di Sungai Citarum," kata dia.

Baca juga: 37.792 korban banjir di Kabupaten Bekasi masih bertahan di pengungsian

Baca juga: Atasi banjir, Kabupaten Bekasi prioritaskan perbaikan aliran sungai
Pewarta : Pradita Kurniawan Syah
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021