Layananan KRL Yogyakarta-Solo akan diteruskan ke Kutoarjo dan Madiun

Layananan KRL Yogyakarta-Solo akan diteruskan ke Kutoarjo dan Madiun

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat menyampaikan keterangan usai mencoba KRL Yogyakarta-Solo di Stasiun Tugu Yogyakarta, 28 Februari 2021 (Antara/Eka AR)

Yogyakarta (ANTARA) - Jangkauan layanan moda transportasi massal Kereta Rel Listrik Yogyakarta Solo akan terus ditingkatkan, salah satunya memperpanjang rute layanan ke arah barat yaitu hingga Kutoarjo dan ke arah timur yaitu hingga ke Madiun.

"KRL adalah masa depan angkutan massal dan layanan pun harus selalu ditingkatkan. Ke depan, rute akan diperpanjang hingga Kutoarjo di sisi barat dan ke arah timur hingga Madiun," kata Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi di Stasiun Tugu Yogyakarta, Minggu.

Saat jangkauan layanan diperpanjang, lanjut Budi, maka bisa dibayangkan jika mobilitas masyarakat antar kota akan semakin meningkat karena layanan transportasi bisa dijangkau dengan lebih mudah.

"Masyarakat yang tinggal di Madiun bisa bekerja di Yogyakarta atau sebaliknya. Bisa pulang pergi bekerja dengan mudah dan cepat dalam sehari," katanya.

Baca juga: KRL Yogyakarta-Solo pemantik pertumbuhan ekonomi wilayah

KRL Yogyakarta - Solo resmi beroperasi secara penuh mulai 10 Februari dengan layanan 22 perjalanan pulang pergi setiap hari yang melintasi 11 stasiun dengan waktu tempuh 68 menit atau lebih cepat dibanding waktu tempuh Prameks 72 menit dengan berhenti di tujuh stasiun.

Menteri Budi pun menyempatkan diri menjajal moda transportasi tersebut dari Solo menuju Stasiun Tugu Yogyakarta dan menyebut angkutan massal tersebut cukup nyaman.

"Moda trasnportasi ini berjalan dengan sangat tenang, hampir tidak ada goncangan. Masyarakat pun menyambut gembira layanan ini karena jumlah penumpang semakin bertambah," katanya.

Baca juga: KRL Yogyakarta-Solo tambah jadwal perjalanan

Presiden Joko Widodo dijadwalkan meresmikan KRL Yogyakarta-Solo di Stasiun Tugu pada Senin, 1 Maret.

"Kami sangat senang karena KRL pertama yang dioperasionalkan di luar Jobodetabek ini akan diresmikan oleh Presiden Joko Widodo," katanya.

Keberadaan layanan transportasi massal tersebut, lanjut Budi juga menjadi bukti kehadiran negara untuk masyarakat yaitu menyediakan fasilitas transportasi publik dengan pelayanan yang baik.

Harapannya, lanjut Budi, kereta api bisa menjadi andalan masyarakat untuk mendukung aktivitas mereka sehari-hari baik aktivitas perjalanan antarkota maupun aktivitas menuju fasilitas lain seperti bandara.

Baca juga: Presiden Jokowi ke Yogyakarta tinjau vaksinasi dan resmikan KRL

Baca juga: KRL Yogyakarta -- Solo mulai beroperasi penuh 10 Februari 2021

Baca juga: Pakar: KRL Yogyakarta-Solo beri manfaat ekonomi
Pewarta : Eka Arifa Rusqiyati
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021