Polres Batu periksa sejumlah saksi terkait 2 mahasiswa meninggal

Polres Batu periksa sejumlah saksi terkait 2 mahasiswa meninggal

Kepolisian Resor (Polres) Kota Batu. ANTARA/Vicki Febrianto.

Kota Batu, Jawa Timur (ANTARA) - Kepolisian Resor (Polres) Kota Batu melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi, usai dilaporkan adanya dua orang mahasiswa yang meninggal dunia setelah mengikuti diklat penerimaan anggota Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) pencak silat, Pagar Nusa, di kawasan Coban Rais, Kota Batu.

Kapolres Kota Batu AKBP Catur Cahyono Wibowo mengatakan bahwa kegiatan yang dilakukan di kawasan wisata Coban Rais tersebut, dilakukan tanpa adanya izin dari pihak kepolisian, termasuk dari pihak Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahim Kota Malang.

"Kegiatan ini sedang didalami. Kami sudah cek ke universitas, bahwa kegiatan iki tanpa izin dari lembaga. Kami juga melakukan pemeriksaan terhadap 11 orang saksi," tutur Catur, di Kota Batu, Jawa Timur, Senin.

Ia menjelaskan sebanyak 11 orang saksi tersebut di antaranya adalah para peserta, dan panitia diklat penerimaan anggota UKM pencak silat Pagar Nusa, termasuk dari pihak UIN Maulana Malik Ibrahim Kota Malang.

Menurut dia kegiatan diklat penerimaan anggota baru UKM pencak silat tersebut diikuti oleh 41 orang peserta, pada 5-7 Maret 2021. Dari total 41 orang peserta tersebut, dua orang mahasiswa dilaporkan meninggal dunia, yakni MRP warga Kota Bandung, dan MFL warga Lamongan.

"Proses sudah kami laksanakan. Sudah kami periksa 11 orang, baik peserta, panitia, maupun dari pihak lembaga," ujar Catur.

Baca juga: Polisi sebut ada 2 korban meninggal usai ikuti diklat pencak silat

Baca juga: Mahasiswa PTN di Malang meninggal saat ikuti diklat Pagar Nusa


Kapolres menjelaskan kegiatan yang dilakukan oleh UKM UIN Maulana Malik Ibrahim Kota Malang tersebut dilakukan pada dua lokasi berbeda. Pada Jumat (5/3), kegiatan dilaksanakan di wilayah Kecamatan Karangploso, dan dilanjutkan di Coban Rais Kota Batu pada Sabtu (6/3).

Pada Sabtu (6/3) kurang lebih pukul 10.30 WIB, para peserta tersebut berangkat menuju kawasan Kecamatan Junrejo, Kota Batu. Para peserta diklat tersebut turun di sekitar tempat wisata Predator Fun Park, Kota Batu, dan berjalan kaki menuju kawasan Coban Rais kurang lebih berjarak 4,9 kilometer.

Namun pada saat berada di kawasan Coban Rais tersebut, ada dua orang yang terjatuh, dan segera dibawa ke fasilitas pelayanan kesehatan. Namun, pada akhirnya dua orang mahasiswa tersebut meninggal dunia.

Sementara itu, Wakil Rektor III UIN Maulana Malik Ibrahim Kota Malang bidang kemahasiswaan Isroqunnajah mengatakan bahwa pihak universitas tidak memberikan izin untuk adanya pelaksanaan kegiatan mahasiswa secara tatap muka.

"Kami punya surat edaran, kuliah dilakukan daring. Jadi semua kegiatan mahasiswa off," ungkap Isroqunnajah.

Ia menambahkan selama pandemik COVID-19 seperti saat ini, kegiatan mahasiswa dilakukan secara daring dan tidak diperbolehkan untuk tatap muka. Pengumuman tersebut, sudah diedarkan beberapa waktu lalu.

"Pengumuman sudah disebarkan, mahasiswa masuk kampus saja tidak diperbolehkan. (Mereka) Tidak meminta izin kampus (untuk pelaksanaan diklat anggota baru pencak silat)," tutur Isroqunnajah.

Baca juga: Kemnaker-UIN Malang jalin kerja sama peningkatan SDM
Pewarta : Vicki Febrianto
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021