Polres Mimika percepat pelimpahan berkas tersangka rusuh Pomako

Polres Mimika percepat pelimpahan berkas tersangka rusuh Pomako

Kasat Reskrim Polres Mimika AKP Hermanto, ANTARA/Evarianus Supar.

Timika (ANTARA) - Jajaran penyidik Satuan Reserse dan Kriminal Polres Mimika, Papua, mempercepat pelimpahan berkas para tersangka kasus kerusuhan di kawasan Pelabuhan Pomako pada Minggu (7/3) malam ke Kejaksaan Negeri Timika.

Kasat Reskrim Polres Mimika AKP Hermanto di Timika, Minggu, mengatakan berkas lima tersangka akan segera dilimpahkan ke Kejari Timika dalam waktu dekat.

"Kami sudah berkoordinasi dengan pihak Kejaksaan untuk segera melimpahkan berkas Berita Acara Pemeriksaan (BAP) para tersangka. Yang jelas proses hukum kasus ini akan kita percepat," kata Hermanto.

Lima tersangka yang kini meringkuk dalam sel tahanan Polres Mimika, yaitu Ar alias Ansar, Ih alias Irwansah, Ei alias Edi, As alias Anas, dan Dr alias Darul.

Baca juga: Danyon 754/ENK bantah prajuritnya pelaku penembakan warga di Pomako

Kelimanya diketahui melakukan penganiayaan bersama-sama terhadap Soter Moporteyau pada Minggu (7/3) malam yang menyulut kerusuhan warga di kawasan Kampung Asmat, depan Depo Jober Pertamina Pomako.

Soter yang saat itu dipengaruhi oleh minuman beralkohol sempat menahan bahkan menendang mobil pick-up pengangkut galon air yang dikemudikan dan ditumpangi lima pelaku.

Tidak terima dengan hal itu, kelima pelaku beramai-ramai menganiaya Soter yang sempat memberikan perlawanan.

Akibat penganiayaan itu, Soter yang mendapat 17 kali pukulan baik tangan kosong maupun dengan tongkat bisbol akhirnya babak belur dan sempat menjalani perawatan di RSUD Mimika selama satu hari.

"Korban sekarang berada di rumah keluarganya di Kelurahan Kamoro Jaya SP1 Timika," jelas Hermanto.

Buntut dari penganiayaan terhadap Soter Moporteyau, ratusan warga Kampung Asmat kompleks Depo Jober Pertamina Pomako akhirnya menyerang kios-kios dan warung di sekitar lokasi itu.

Baca juga: Jalan poros Timika-Pomako diblokade warga sudah dibuka

Massa juga menutup akses jalan poros Timika-Pelabuhan Pomako.

Buntut dari kasus itu, aparat sempat melepaskan tembakan peringatan ke udara untuk membubarkan massa, namun massa makin beringas dan menyerang aparat dengan lemparan batu.

Dalam kondisi terjepit, aparat kembali melepaskan tembakan peringatan ke udara hingga mengakibatkan seorang pemuda bernama Andreas Bewermbo terkena tembakan peluru di dada kiri menembus hingga punggung belakang.

Hermanto mengatakan korban penembakan atas nama Andreas Bewermbo hingga kini masih dirawat di RSUD Mimika.

"Kondisinya sudah pulih sekitar 70 persen. Korban sudah bisa komunikasi. Sampai sekarang masih di ruang observasi, rencananya mau dipindahkan ke bangsal umum," kata Hermanto.

Kapolda Papua Irjen Pol Mathius D Fakhiri yang dimintai tanggapannya terkait kerusuhan Pomako yang berujung kasus penembakan terhadap warga itu mengatakan proses penyidikan kasus itu masih terus berjalan.

"Ini sedang berproses terus, nanti hasil penyidikannya seperti apa akan kami sampaikan kepada publik. Saya berharap proses itu dilakukan dengan benar," kata Kapolda Papua.

Baca juga: Pelabuhan Timika bersiap hadapi beroperasinya pelayaran kapal Pelni
Pewarta : Evarianus Supar
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021