Mendes: Usulan Syaichona Cholil sebagai pahlawan bentuk penghormatan

Mendes: Usulan Syaichona Cholil sebagai pahlawan bentuk penghormatan

Mendes PDTT Abdul Halim Iskandar dalam Sarasehan Nasional bertajuk Urgensi Pengusulan Sayichona Muhammad Cholil sebagai Pahlawan Nasional di Aula Gedung Sekolah Tinggi Islam (STAI) Syaichona Cholil, Bangkalan, Sabtu (27/3/2021). (ANTARA/HO-Kemendes)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Abdul Halim Iskandar menilai bahwa pengusulan Syaichona Muhammad Cholil sebagai Pahlawan Nasional merupakan bentuk penghormatan atas jasa-jasanya terhadap bangsa Indonesia.

"Kita semua tahu bahwa ini bukan keinginan Syaichona Kholil, tapi adalah tanggung jawab kita," kata Mendes PDTT dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu.

Baca juga: MUI dukung ulama Madura Syaikhona Kholil bergelar pahlawan nasional

Baca juga: NasDem targetkan Syaikhona Kholil bergelar pahlawan nasional tahun ini


Ia mengatakan pengusulan Syaichona Cholil sebagai Pahlawan Nasional diharapkan dapat menghidupkan kembali nilai-nilai yang telah diajarkan kepada para santrinya terdahulu.

"Beliau tidak menghendaki balasan apapun, tapi kita sebagai santri-santri beliau yang harus bertanggung jawab untuk menghidupkan terus nilai-nilai ajaran beliau," kata Abdul Halim Iskandar yang akrab disapa Gus Menteri.

Saat ini, lanjutnya, tim sedang menyusun dokumen yang menjadi syarat pengajuan gelar Pahlawan Nasional sebagaimana tertuang dalam Undang-Undang Nomor 20 tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa, dan Tanda Kehormatan Pasal 25 dan Pasal 26, untuk memperoleh gelar:

"Saya pikir tidak ada kekurangan apapun untuk mendapatkan gelar Pahlawan Nasional, yang kurang adalah kita untuk melengkapi administrasi yang menjadi syarat," katanya.

Sebelumnya, sejumlah kalangan, baik organisasi keagamaan maupun petinggi partai politik mengusulkan Syaichona Muhammad Cholil sebagai pahlawan nasional.

Baca juga: Golkar Jatim: Syaichona Muhammad Kholil sangat layak pahlawan nasional

Syachona Kholil merupakan pendiri Pondok Pesantren Kyai Syaikhona Mohammad Kholil Bangkalan Madura yang didirikan pada tahun 1861 Masehi.

Beberapa tokoh yang pernah berguru kepada Syaichona Kholil, antara lain KH. Hasyim Asy’ari pendiri Jam’iyah Nahdlatul Ulama (organisasi terbesar di Indonesia), Kiai Abdul Wahab Hasbullah (Jombang), Kiai Bisri Syansuri (Jombang), Kiai Abdul Manaf (Lirboyo-Kediri), Kiai Maksum (Lasem), dan Kiai Munawir (Krapyak-Yogyakarta), serta masih banyak tokoh dan ulama besar di Tanah Air.
Pewarta : Zubi Mahrofi
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021