Ratusan warga Plalangan Sleman ikuti swab massal pascaklaster takziah

Ratusan warga Plalangan Sleman ikuti swab massal pascaklaster takziah

Ratusan warga Padukuhan Plalangan mengikuti swab antigen massal setelah munculnya klaster takziah di wilayah tersebut. Foto Antara/Victorianus Sat Pranyoto.

Sleman (ANTARA) - Ratusan warga Plalangan, Pendowoharjo, Kecamatan Sleman, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta mengikuti uji swab antigen secara massal di gedung SD Negeri Nyaen II setelah puluhan warga setempat dinyatakan positif terinfeksi COVID-19 yang merupakan klaster takziah, Senin.

"Klaster Plalangan muncul ketika 28 Februari lalu, banyak warga yang takziah saat ada seorang warganya yang meninggal dunia dengan status negatif COVID-19," kata Camat (Panewu) Sleman Mustadi di Sleman.

Menurut dia, saat takziah tersebut tidak hanya warga sekitar yang datang, namun sanak keluarga dari luar daerah juga datang melayat ke rumah duka di Padukuhan Plalangan.

"Awalnya dari situ hingga muncul klaster takziah Plalangan. Swab antigen massal dilakukan sebagai antisipasi yang cepat untuk penanganan, dan mencegah penularan COVID-19 semakin meluas," katanya.

Ia mengatakan, saat dilakukan tracing, jumlah warga yang positif terus bertambah. Sampai saat ini, total mencapai 25 orang.

"Swab dan tracing dilakukan dari tenaga kesehatan Puskemas Sleman dan Satgas COVID-19 tingkat kelurahan dan padukuhan," katanya.

Mustadi berharap dengan dilakukannya swab massal, dapat memutus penularan COVID-19 baik di tingkat padukuhan maupun yang lebih luas lagi.

"Saat ini untuk mencegah penularan, Satgas COVID-19 Padukuhan Plalangan membatasi akses keluar dan masuk warga, atau istilahnya lockdown lokal," katanya.

Dukuh Plalangan Jamaludin mengatakan ada sebanyak 392 warga Padukuhan Plalangan yang menjalani swab antigen. Sedangkan sebanyal 25 warga sudah dinyatakan positif COVID-19 dengan 15 orang sudah selesai menjalani isolasi.

Baca juga: 1.375 orang mendaftar uji cepat COVID-19 terkait klaster Indogrosir

Baca juga: Tinggal satu kecamatan di Sleman yang masih berstatus zona merah


"Di padukuhan sudah ada beberapa rumah yang digunakan untuk isolasi pasien dengan kebutuhan logistiknya," katanya.

Ia mengatakan saat ini akses keluar- masuk di Padukuhan Plalangan dibatasi dan dijaga, selain warga setempat tidak boleh ada kunjungan.

"Orang luar termasuk pedagang tidak boleh masuk, sedangkan untuk yang mengantar makanan, hanya sampai di Posko Satgas COVID-19 Padukuhan Plalangan," katanya.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Joko Hastaryo mengatakan pihaknya telah menyiapkan kuota uji swab antigen sebanyak 800 orang.

"Swab antigen massal ini untuk menimalkan resiko penularan. Kami tidak mau mengambil risiko, hari ini langsung kami lakukan swab antigen massal," katanya.

Sedangkan pembatasan akses di Padukuhan Plalangan sudah dilakukan sejak 16 hingga 29 Maret 2021. Kemudian, akan diperpanjang seminggu ke depan hingga 2 April 2021.

Baca juga: Dinkes Sleman laksanakan vaksinasi COVID-19 untuk lansia di 22 RS

Baca juga: Pemkab Sleman resmikan shelter COVID-19 Kelurahan Tamanmartani

 
Pewarta : Victorianus Sat Pranyoto
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021