Riza sebut DKI akan ubah komposisi PPDB 2021

Riza sebut DKI akan ubah komposisi PPDB 2021

Pelajar kelas VI SDN Manggarai 03 mengikuti uji coba sekolah tatap muka di Tebet, Jakarta Selatan, Jumat (9/4/2021). (ANTARA/Dewa Ketut Sudiarta Wiguna)

Jakarta (ANTARA) - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyebut akan mengubah lagi komposisi persentase penerimaan peserta didik baru (PPDB) DKI 2021/2022 yang informasi resminya akan diumumkan Gubernur DKI Anies Baswedan.

"Ke depan kami akan meningkatkan lagi komposisinya, persentasenya sesuai dengan Permendikbud (Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan). Nanti akan diumumkan oleh pak gubernur," kata Riza di Balai Kota Jakarta, Kamis.

Baca juga: DKI siapkan Rp171 miliar untuk bantu siswa sekolah swasta

Riza mengatakan pemerintah DKI tengah mengevaluasi PPDB 2020/2021 dan berangkat dari sana, dia mengklaim akan ada peningkatan kualitas pendidikan setelah penerapan PPDB tahun sebelumnya.

Perbaikan itu, kata dia, di mana dalam satu ruang kelas nantinya akan diisi dengan percampuran oleh anak dari berbagai usia, kompetensi dan etnis, sehingga interaksi murid yang tua-muda serta anak pintar-tidak pintar juga terjalin.

Baca juga: Dinas Pendidikan DKI janjikan solusi uang pangkal sekolah swasta

"Jadi tidak ada lagi nanti sekolah yang unggulan semua orang-orang pintar, sementara ada sekolah yang isinya kurang," ucapnya.

Pemerintah Provinsi atau Pemprov DKI baru memberlakukan seleksi usia dalam PPDB 2020/2021. Dinas Pendidikan DKI mulanya merencanakan seleksi usia ini pada PPDB 2021/2022 mengingat pemerintah pusat akan menghapus ujian nasional (UN) di tahun ini.

Baca juga: Komnas Anak minta penjelasan Disdik DKI terkait PPDB 2020

Namun, UN ditiadakan pada 2020, sehingga rencana memasukkan unsur usia dalam seleksi PPDB akhirnya mulai diberlakukan untuk tahun ajaran 2020/2021.
Pewarta : Ricky Prayoga
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021