Konsorsium Korsel akan produksi 100 juta dosis vaksin Rusia per bulan

Konsorsium Korsel akan produksi 100 juta dosis vaksin Rusia per bulan

Seorang perawat mempersiapkan vaksin Rusia "Sputnik-V" melawan penyakit virus korona (COVID-19) untuk suntikan tahap uji coba pasca-pendaftaran di sebuah klinik di Moskow, Rusia, Kamis (17/9/2020). (ANTARA FOTO/REUTERS/Tatyana Makeyeva/aww/cfo)

Seoul (ANTARA) - Perusahaan farmasi Korea Selatan Huons Global pada Jumat mengatakan akan memimpin konsorsium produksi 100 juta dosis vaksin COVID-19 Sputnik V asal Rusia setiap bulannya saat Moskow menggenjot produksi pasokan luar negeri.

Pengumuman itu disampaikan setelah perusahaan bioteknologi Korea Selatan GL Rapha meneken kontrak dengan Russian Direct Investment Fund (RDIF) akhir tahun lalu untuk menghasilkan lebih dari 150 juta dosis vaksin Sputnik V per tahun.

Huons mengatakan konsorsium itu akan mulai memproduksi pengiriman sampel pada Agustus dan secara fleksibel akan menanggapi permintaan RDIF.

Konsorsium itu merangkul tiga perusahaan lokal lainnya, yakni Prestige BioPharma, Humedix dan Boran Pharma, yang akan membangun fasilitas produksi baru, kata Huons melalui pernyataan.

Saham di Huons Global meroket 29,8 persen di atas batas harian mereka pada perdagangan Jumat pagi.

Sementara itu Duta besar India untuk Moskow pada Jumat mengatakan pengiriman vaksin COVID-19 Sputnik V ke India diperkirakan mulai menjelang akhir April, setelah regulator obat India merestui penggunaan vaksin tersebut pada Senin.

Badan Pengawas Obat Eropa (EMA) sedang melakukan tinjauan bergulir terhadap vaksin Rusia saat banyak negara Eropa berupaya meningkatkan program vaksinasi, yang terhambat oleh penundaan pengiriman.

Sumber: Reuters
Baca juga: Korsel vaksin 18.000 orang, awali kampanye ambisius lawan COVID-19
Baca juga: Korsel kurangi target vaksinasi, batasi penggunaan vaksin AstraZeneca
Baca juga: Korsel sebut distribusi vaksin sebagai langkah pertama kembali normal
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021