Kemkominfo luncurkan Gernas Literasi Digital sasar 12,4 juta warga

Kemkominfo luncurkan Gernas Literasi Digital sasar 12,4 juta warga

Menteri Komunikasi dan Informatika dalam peluncurkan empat pilar dan modul Literasi Digital yang menyasar 12,4 juta penduduk di Indonesia. (ANTARA/HO/Kementerian Komunikasi dan Informatika)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) meluncurkan sebuah Gerakan Nasional (Gernas) Literasi Digital dengan menyasar sebanyak 12,4 juta masyarakat di Indonesia dengan waktu pengerjaan selama 8 bulan ke depan.

Gernas Literasi Digital ditandai dengan diluncurkannya empat kurikulum literasi digital yaitu Budaya Bermedia Digital, Aman Bermedia Digital, Etis Bermedia Digital dan Cakap Bermedia Digital yang akan disebar ke 34 provinsi di Indonesia.

“Karena melibatkan 12,4 Juta masyarakat, maka akan dilakukan di dalam lebih dari 20.000 kegiatan,” kata Menteri Kementerian Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. Plate dalam keterangan yang diterima, Sabtu.

Johnny berharap program Gernas Literasi Digital dapat terus digelorakan terus ke depannya agar masyarakat Indonesia dapat melek secara digital.

Peluncuran empat pilar kurikulum dan Modul Literasi Digital itu dilakukan di Surabaya, Jawa Timur dan dihadiri oleh Gubernur Provinsi Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

Gerakan Nasional Literasi Digital itu akan membagikan kecakapan- kecakapan untuk mengenal dinamika di era digital yang menjadi sebuah hal mutlak untuk diketahui masyarakat agar dapat menggunakan momen era digital dengan baik dan maksimal.

Sebanyak 20.000 kegiatan untuk promosi empat pilar kurikulum dan modul Literasi Digital itu merupakan hasil kerjasama di antara Kementerian Kominfo, pemerintah-pemerintah daerah, Gerakan Nasional Literasi Digital Siberkreasi hingga 110 lembaga dan organisasi kemasyarakatan.

Johnny menyatakan kebutuhan akan Sumber Daya Manusia yang handal dalam bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) saat ini sangat mendesak untuk diupayakan secara masif, kolaboratif, dan berkelanjutan.

Data Bank Dunia menunjukkan bahwa Indonesia tengah mengalami digital talent gap atau kesenjangan talenta digital, dimana kita membutuhkan 9 juta talenta digital dalam 15 tahun; atau rata-rata 600.000 talenta digital setiap tahunnya.

Menyadari kebutuhan akan talenta digital Indonesia yang begitu besar, Kementerian Kominfo menggunakan pendekatan komprehensif yang mencakup 3 (tiga) tingkatan kecakapan digital.

Di level advanced atau tingkat lanjutan, program Digital Leadership Academy (DLA) diinisiasi untuk meningkatkan kapasitas pembuat kebijakan digital (digital decision maker) baik di sektor publik maupun privat,” ujar Johnny.

Lebih lanjut, program ini ditujukan untuk 300 leaders dan dilakukan secara daring dengan menggandeng pusat-pusat pengembangan ekosistem digital global di Tiongkok, India, Singapura, Estonia, Amerika Serikat, dan sebagainya.

“Di tingkat menengah (intermediate digital skill), program Digital Talent Scholarship (DTS) juga diadakan untuk memberikan pelatihan teknis bagi para angkatan kerja muda, lulusan baru, profesional, dan elemen masyarakat lainnya. Program ini mengajarkan berbagai kecakapan era digital seperti artificial intelligence, machine learning, cloud computing, cybersecurity, digital entrepreneurship, digital communication, dan sebagainya. Tahun 2021 ini, kami memberikan 100.000 beasiswa DTS untuk masyarakat Indonesia dengan tema-tema seperti tersebut sebelumnya,” tutup Johnny.

Baca juga: Gubernur Jatim: Modul literasi digital memberi manfaat bagi Indonesia

Baca juga: Menkominfo: Kemajuan teknologi beriringan dengan literasi digital

Baca juga: Indonesia bahas teknologi 5G dengan Uni Eropa

Pewarta : Livia Kristianti
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021