Ford dan BMW kucurkan Rp1,8 triliun untuk baterai EV

Ford dan BMW kucurkan Rp1,8 triliun untuk baterai EV

Ford today announced an additional equity investment in Solid Power for further development of solid-state vehicle battery technology, aiming to deliver longer range, lower cost and safer electric vehicles for customers.

Jakarta (ANTARA) - Ford Motor Company dan BMW Group memimpin investasi putaran Seri B dengan mengucurkan 130 juta dolar atau sekira Rp1,8 triliun di Solid Power, produsen baterai solid-state untuk kendaraan listrik (EV).

Dengan investasi tambahan itu, Ford dan BMW memiliki ekuitas yang setara di Solid Power.

“Memanfaatkan kecepatan startup dan keahlian dari beberapa ahli baterai paling berpengalaman di dunia di Ford, kami sedang menjajaki berbagai cara untuk memberi daya pada kendaraan listrik yang menyenangkan untuk dikendarai di masa depan, menggunakan proses pengembangan dan manufaktur yang telah terbukti," kata Hau Thai-Tang, kepala platform produk dan operasi di Ford, dikutip Selasa.

"Menjadi pemimpin dalam teknologi baterai canggih adalah hal terpenting bagi BMW Group. Pengembangan semua baterai solid-state adalah salah satu langkah paling menjanjikan dan penting menuju kendaraan listrik yang lebih efisien, berkelanjutan, dan lebih aman. Kami sekarang telah mengambil langkah selanjutnya di jalur ini dengan Solid Power,” kata Frank Weber, anggota dewan manajemen BMW AG.

Baca juga: BMW produksi sendiri baterai EV di dua pabrik Jerman

Baca juga: INCO tebar dividen 33 juta dolar AS, 40 persen dari laba bersih 2020


Baterai solid-state menunjukkan harapan besar. Mereka tidak menggunakan elektrolit cair yang ditemukan pada baterai lithium-ion konvensional, bisa lebih ringan, dengan kepadatan energi yang lebih besar dan memberikan jangkauan yang lebih banyak dan biaya yang lebih rendah.

Kepemimpinan Solid Power dalam semua pengembangan dan manufaktur baterai solid-state telah dikonfirmasi dengan pengiriman ratusan sel baterai produksi lini produksi yang divalidasi oleh BMW Group dan Ford akhir tahun lalu, meresmikan rencana komersialisasi Solid Power.

Di bawah perjanjian baru, Ford akan menerima sel 100 ampere hour (Ah) skala penuh dari Solid Power untuk pengujian dan integrasi ke dalam kendaraan masa depan mulai tahun depan.

Solid Power sudah memproduksi baterai solid-state 20 Ah pada jalur produksi percontohan menggunakan proses dan peralatan produksi lithium-ion.

Ford juga memiliki perjanjian pengembangan bersama terpisah dengan Solid Power untuk mengembangkan dan menguji desain sel baterai spesifiknya dan membantu merampingkan integrasi Ford ke dalam kendaraan masa depan.

Ford untuk dengan cepat menskalakan desain sel baterai terobosan dengan bahan baru setelah perusahaan mengintegrasikan sel baterai dan baterai secara vertikal.

Di Amerika Utara, Ford Mustang Mach-E telah menemukan kesuksesan penjualan awal. Selain itu, Ford Transit serba listrik akan mulai dijual akhir tahun ini dan F-150 serba listrik tiba pada pertengahan 2022.

Di Eropa, Ford pindah ke jajaran semua-listrik pada tahun 2030, dengan kendaraan komersial berkemampuan 100 persen tanpa emisi, hibrida semua-listrik atau plug-in pada tahun 2024.

Di China, Ford sedang mempersiapkan produksi Mustang Mach-E untuk pelanggan lokal akhir tahun ini, dan akan mendirikan divisi BEV dengan model dan jaringan penjualan langsung yang akan menjangkau 20 kota besar di seluruh China tahun ini.

Selain itu, Ford telah bermitra dengan China State Grid dan NIO untuk menawarkan pelanggan EV akses ke lebih dari 300.000 stasiun pengisian umum, 160.000 di antaranya mengisi daya dengan cepat, di lebih dari 340 kota di seluruh negeri.

Baca juga: Adopsi baterai kendaraan listrik beri manfaat ekonomi Rp9.603 triliun

Baca juga: Piaggio, KTM, Honda dan Yamaha tandatangani kesepakatan Baterai Swap
Pewarta : Suryanto
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021