SUV hidrogen BMW akan tersedia 2022

SUV hidrogen BMW akan tersedia 2022

SUV listrik berbahan bakar hidrogen BMW. ANTARA/BMW.

Jakarta (ANTARA) - Kendaraan berbahan bakar hidrogen akan menjadi pilihan lain dalam mobilitas bersih masa depan selain kendaraan listrik baterai, dan BMW telah menyiapkan SUV hidrogen yang bakal tersedia 2022.

The Lightweight Construction and Technology Centre (LuTZ) di Landshut, Bavaria memainkan peran penting dengan memproduksi komponen penting untuk rangkaian penggerak hidrogen-elektrik yang akan dipasang di BMW i Hydrogen NEXT mulai tahun 2022 dan memasoknya untuk pemasangan sistem sel bahan bakar di Munich, kata BMW dalam pernyataannya, dikutip Kamis.

Sama seperti kendaraan listrik, kendaraan hidrogen dilengkapi dengan rangkaian penggerak listrik. Namun, mereka tidak memperoleh energi yang mereka butuhkan dari baterai bertegangan tinggi, tetapi memproduksinya langsung di dalam kendaraan dari hidrogen.

"Saya yakin teknologi hidrogen akan mendapatkan daya tarik--dan saya berkomitmen untuk menjadikan Bavaria lokasi berteknologi tinggi untuk teknologi hidrogen. Ini adalah cara yang konstruktif untuk menanggapi debat iklim," kata Hubert Aiwanger, Menteri Negara Urusan Ekonomi Bavaria.

Kendaraan hidrogen menghasilkan energi listrik yang dibutuhkan dari hidrogen langsung di dalam kendaraan dan menawarkan sejumlah keuntungan. Mereka paling cocok untuk pelanggan yang sering berkendara jarak jauh, memerlukan banyak fleksibilitas, atau tidak memiliki akses reguler ke infrastruktur pengisian daya listrik.

Pengisian ulang hanya membutuhkan waktu beberapa menit, seperti halnya dengan bahan bakar konvensional. Kendaraan yang menggunakan hidrogen yang diproduksi menggunakan energi terbarukan dapat memberikan kontribusi penting untuk memenuhi tujuan iklim.

BMW Group akan menghadirkan BMW i Hydrogen NEXT seri kecil mulai tahun 2022, berdasarkan BMW X5 saat ini dan dilengkapi dengan e-drive sel bahan bakar hidrogen yang hanya mengeluarkan uap air.

Di dalam drive train, sistem sel bahan bakar BMW i Hydrogen NEXT secara terus menerus diisi dengan hidrogen dari tangki CFRP dan menghasilkan tenaga listrik hingga 125 kW untuk motor listrik yang dipasang di poros belakang.

Mekanisme yang mendasari ini adalah reaksi kimia antara hidrogen dan oksigen, dengan air sebagai satu-satunya produk reaksi. Dua tangki yang masing-masing menampung enam kilogram hidrogen, menjamin jangkauan yang luas di semua kondisi cuaca dan dapat diisi ulang hanya dalam tiga hingga empat menit.

Motor listrik di BMW i Hydrogen NEXT adalah e-drive generasi kelima yang sangat terintegrasi yang digunakan untuk pertama kalinya di BMW iX3. Baterai tegangan tinggi yang berada di atas e-drive berfungsi sebagai penyangga kinerja dan memberikan dinamika tambahan untuk akselerasi. Sistem drive train menghasilkan output total 275 kW (374 hp).

Baca juga: Hyundai-Ineos jajaki peluang bisnis hidrogen untuk mobil listrik

Baca juga: Toyota-Honda mulai uji coba mobil pemasok listrik Moving-e

Baca juga: Hyundai, CSIRO dan FMG kolaborasi produksi mobil hidrogen
Pewarta : Suryanto
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021