BMW siap rilis dua mobil listrik iX dan i4 tahun ini

BMW siap rilis dua mobil listrik iX dan i4 tahun ini

SUV listrik BMW iX. (ANTARA/BMW)

Jakarta (ANTARA) - Pabrikan mobil mewah Jerman BMW siap untuk memproduksi seri kendaraan listrik terbarunya SUV iX dan i4 sebagai bagian dari upayanya untuk mengambil peran di pasar kendaraan listrik global.

Sport Activity Vehicle (SAV) listrik yang diklaim memiliki interior lapang dan mewah itu akan dirilis ke pasar pada November tahun ini.

BMW iX akan diluncurkan dengan dua pilihan varian model. Keduanya dilengkapi dengan sistem penggerak semua roda listrik, dengan output gabungan 385 kW/523 hp di BMW iX xDrive50 (konsumsi daya listrik yang digabungkan dalam siklus WLTP: 23,0 – 19,8 kWh/100 km [62 mil]; CO2 emisi: 0 g/km) dan 240 kW/326 hp di BMW iX xDrive40 (konsumsi daya listrik digabungkan dalam siklus WLTP: 22,5 – 19,4 kWh/100 km [62 mil]; Emisi CO2: 0 g/km).

Baca juga: BMW bidik pasar Jatim tingkatkan penjualan nasional

Baca juga: Spesifikasi & harga tiga varian New MINI Countryman yang hadir di IIMS


Efisiensi teknologi penggerak yang dipasangkan dengan teknologi sel baterai terbaru menghasilkan rentang perhitungan WLTP hingga 630 kilometer (391 mil) di BMW iX xDrive50 dan hingga 425 kilometer (264 mil) di BMW iX xDrive40, kata BMW dalam pernyataan resminya.

Menyusul kemudian bergabung ke line-up adalah BMW iX M60 (konsumsi daya listrik digabungkan dalam siklus WLTP: 21,6 kWh/100 km [62 mil]; emisi CO2: 0 g/km) dengan output maksimum lebih dari 440 kW/600 hp yang menjanjikan pengalaman berkendara all-electric yang sangat sporty.

Suspensi udara dua gandar dengan peredam yang dikontrol secara elektronik, Kemudi Aktif Integral, dan rem Sport semuanya dapat ditemukan di daftar opsi. Sebagai alternatif velg alloy ringan 20 inci standar, ada pilihan Air Performance Wheels 21 inci dan 22 inci.
BMW i4. (ANTARA/BMW)


BMW iX xDrive50 mencatat akselerasi 0 hingga 100 km/jam (62 mph) dalam 4,6 detik, sedangkan BMW iX xDrive40 mencapai angka yang sama dari keadaan diam dalam 6,1 detik.

Sementara i4 yang juga dirilis November mendatang, juga hadir dalam dua varian model: BMW i4 M50 (gabungan konsumsi daya listrik: 24 – 19 kWh/100 km [62 mil] dalam siklus WLTP; Emisi CO2 0 g/km)--yang pertama murni listrik mobil performa dari BMW M GmbH, dengan 400 kW/544 hp.

Dengan penggerak semua roda, iX M50 memiliki jangkauan hingga 510 kilometer (317 mil) dalam siklus WLTP, sedangkan BMW i4 eDrive40 (gabungan konsumsi daya listrik: 20 – 16 kWh/100 km [62 mil] dalam siklus WLTP; Emisi CO2 von 0 g/km) dengan 250 kW/340 hp, penggerak roda belakang klasik, berjangkauan 590 km.

BMW i4 M50 juga dilengkapi suspensi M adaptif model spesifik, kemudi sport variabel, sistem pengereman M Sport dan velg opsional M light-alloy (hingga 20 inci).
Teknologi BMW eDrive generasi kelima dengan unit motor listrik, elektronika daya dan transmisi yang sangat terintegrasi serta teknologi sel baterai terbaru.

BMW i4 M50 dengan Sport Boost untuk pengiriman daya ultra-dinamis dari dua motor listrik dengan output puncak dan torsi sistem maksimum 795 Nm (586 lb-ft). Akselerasi 0 hingga 100 km/jam (62 mph) dalam 3,9 detik.

Untuk BMW i4 eDrive40 dengan torsi sistem maksimum 430 Nm (317 lb-ft), berakselerasi 0 – 100 km/jam (62 mph) dalam 5,7 detik.

Baca juga: Makna kota dan angka di balik nama mobil

Baca juga: BMW dan Alibaba akselerasi startup China

Baca juga: SUV hidrogen BMW akan tersedia 2022
Pewarta : Suryanto
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021