Polisi Jayawijaya imbau pengojek tidak keluar kota

Polisi Jayawijaya imbau pengojek tidak keluar kota

Ilustrasi situasi jalan raya di Kabupaten Jayawijaya. ANTARA/Marius Frisson Yewun

Wamena (ANTARA) - Kepolisian Resor Jayawijaya, Polda Papua, mengimbau pengojek untuk tidak memberikan pelayanan keluar wilayah kota pada malam hari, sebab beresiko menjadi korban tindak kriminal.

Kepala Polres Jayawijaya, AKBP Dominggus Rumaropen, di Wamena, ibukota Kabupaten Jayawijaya, Kamis, menyatakan telah menyampaikan imbauan itu ke pangkalan-pangkalan pengojek.

Baca juga: Kiat Bupati Puncak Jaya atasi gangguan keamanan

"Karena kadang kala di tengah jalan itu ada saja kekerasan-kekerasan. Jadi ada saja pihak-pihak yang bisa menggunakan ojek tetapi sampai di tengah jalan atau tempat yang nyaman bagi mereka, bisa ada kekerasan,"katanya.

Ia mengatakan pengojek sangat membantu masyarakat yang membutuhkan transportasi namun terkadang pengojek menjadi korban kekerasan.

Baca juga: TNI gelar sejumlah operasi keamanan di Papua

"Kalau hp-nya dibawa, motornya dibawa ya syukur, jangan sampai nyawa yang dibawa. Jadi saya mengingatkan untuk pangkalan ojek ini kalau sudah malam, kawan-kawasan lain yang tidak nyaman bagi mereka jangan ke sana," katanya.

Menurut dia, jika dalam situasi tertentu pengojek harus mengantar penumpang ke luar pusat kota pada malam hari maka bisa melapor ke Markas Polres sebelum bepergian.

Baca juga: Wali Kota Jayapura: Gangguan keamanan hambat masuknya investor

"Artinya khusus di malam hari, misalnya orang sangat butuh, datang lapor dahulu di sentra pelayanan, dicatat DS-nya dahulu baru jalan, jadi kita lihat ini benar-benar harus terjamin," katanya.

Beberapa kawasan yang menjadi penekanan kepolisian kepada pengojek adalah jalur trans Distrik Kimbim. "Kalau sudah melewati batalion itu tidak boleh ke sana, cukup saja di areal kota sini," katanya.
Pewarta : Marius Frisson Yewun
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2021