BPBD Maluku Tengah bantu warga yang menyelamatkan diri karena gempa

BPBD Maluku Tengah bantu warga yang menyelamatkan diri karena gempa

Warga mengungsi pascagempa magnitudo 6,1 di Pulau Seram, Kabupaten Maluku Tengah, Provinsi Maluku, Rabu (16/6/2021). ANTARA/HO-BNPB/am.

Ambon (ANTARA) - BPBD Kabupaten Maluku Tengah memberikan bantuan ratusan selimut, tikar dan tenda kepada warga sekitar pesisir Teluk Teluti, Kecamatan Tehoru, yang menyelamatkan diri ke tempat-tempat tinggi setelah merasakan gempa dengan magnitudo 6.1 pada Rabu (16/6).

"Masing-masing desa telah diberikan dua tenda, ratusan tikar dan selimut kepada warga yang terdampak gempa bumi tektonik magnitudo 6.1," kata Kepala Pelaksana BPBD Maluku Henri M Far Far di Ambon, Kamis.

Sesuai hasil koordinasi dan laporan dengan Satuan Pelaksana BPBD Maluku Tengah, ia mengatakan para warga tersebut bukan tergolong pengungsi tetapi mereka hanya menyelamatkan diri di tempat terbuka mengantisipasi terjadinya gempa-gempa susulan maupun tsunami.

Baca juga: Gubernur imbau warga di selatan Pulau Seram tetap waspadai gempa
Baca juga: Tsunami non tektonik berpotensi terjadi selama gempa susulan masih ada


"Pagi ini Bupati Maluku Tengah Abua Tuasikal bersama tim BPBD setempat juga akan meninjau langsung desa-desa terdampak gempa bumi tektonik magnitudo 6.1 serta belasan kali gempa susulan dalam skala yang lebih kecil," kata Henri.

Umumnya rumah-rumah penduduk di pesisir Seram Selatan itu berada di tepi pantai namun jaraknya tidak terlalu jauh dengan dataran yang lebih tinggi. Sehingga saat terjadi gempa bumi, mereka langsung melarikan diri ke tempat terbuka guna menghindari ancaman tertimpa bangunan yang roboh ataupun dari bahaya tsunami.

Kepala BPBD Maluku Tengah Abdulatif Kelly mengatakan kesiap-siagaan warga menghadapi bencana alam seperti gempa sangat tepat karena sebelumnya juga telah dilakukan sosialisasi.

Sementara itu, Kepala Desa Tehoru Hud Silawane mengatakan selain terdapat kerusakan di rumah warga, ada pula tanah amblas di dua titik dekat rumah penduduk dengan kedalaman antara enam hingga delapan meter. Tidak ada korban jiwa karena kejadian itu. 

Baca juga: BMKG: Belum ada negara yang mampu deteksi dini tsunami non tektonik
Baca juga: Gempa magnitudo 6,1, warga Tehoru-Malteng mengungsi ke perbukitan
Pewarta : Daniel Leonard
Editor: Virna P Setyorini
COPYRIGHT © ANTARA 2021