Batik ecoprint akan dikembangkan di Kota Probolinggo

Batik ecoprint akan dikembangkan di Kota Probolinggo

Wali Kota Probolinggo Hadi Zainal Abidin membuka acara Kewirausahaan dan Pelatihan Batik Ecoprint bagi koperasi dan UMKM di Orin Hall, Senin (21/6/2021). (ANTARA/ HO - Diskominfo Kota Probolinggo)

Kota Probolinggo, Jawa Timur (ANTARA) - Batik ecoprint (batik yang dibuat dengan cara mencetak dengan bahan-bahan yang terdapat di alam) akan dikembangkan di Kota Probolinggo, Jawa Timur dengan memberikan pelatihan kepada koperasi dan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) pada 21-23 Juni 2021.

"Siapa yang menyangka aneka dedaunan yang ada di sekitar dapat dimanfaatkan dan punya nilai ekonomi menjadi kerajinan batik," kata Wali Kota Probolinggo Hadi Zainal Abidin saat membuka acara Kewirausahaan dan Pelatihan Batik Ecoprint bagi koperasi dan UMKM di Orin Hall, Senin.

Beberapa daun yakni daun kayu jaran, daun lanang, daun camalina, daun eucalyptus, daun afrika, daun suren, daun jati, daun jambu biji dan daun singkong dapat menjadi bahan dalam pembuatan batik ecoprint.

"Pelatihan yang digagas Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Perindustrian dan Perdagangan (DKUPP) Kota Probolinggo memberikan edukasi batik ecoprint bagi pelaku UMKM, khususnya pembatik Kota Probolinggo," tuturnya.

Ia mengatakan banyak potensi bahan baku yang bisa dimanfaatkan dan tentunya hal itu merupakan suatu peluang, sehingga perlu adanya kesadaran dan pemahaman bahwasanya hal itu bisa dilakukan untuk meningkatkan nilai ekonomi.

"Batik ecoprint bukanlah pesaing dari batik tulis yang sudah ada sebelumnya karena batik tulis ada kelebihan dan keunggulan yang sudah memiliki pasar sendiri," katanya.

Menurutnya ecoprint adalah perkembangan teknologi zaman yang harus diikuti, sehingga jangan sampai dengan adanya ecoprint, maka batik tulis yang menjadi kebanggaan masyarakat Kota Probolinggo merasa tersaingi.

"Kegiatan itu untuk mengembangkan dan memberikan variasi batik, sehingga semua potensi di wilayah Kota Probolinggo bisa dimanfaatkan dengan baik," ujarnya.

Sementara Kepala DKUPP Kota Probolinggo Fitriawati mengatakan pelatihan yang digelar tiga hari ke depan sejak Senin hingga Rabu (23/6) mendatangkan narasumber pemilik Batik d’ Aisha Kota Probolinggo.

"Mereka akan memberikan pendidikan dan pelatihan untuk membekali koperasi dan UMKM sebanyak 50 peserta agar dapat mengembangkan usaha yang sedang dijalankan, melestarikan budaya bangsa (batik) juga ikut memajukan perekonomian daerah," katanya.

Pelatihan mendatangkan narasumber pemilik Batik d’ Aisha Kota Probolinggo. Yang memberikan pendidikan dan pelatihan untuk membekali koperasi dan UMKM agar dapat mengembangkan usaha yang sedang dijalankan, melestarikan budaya bangsa (batik) juga ikut memajukan perekonomian daerah.

Baca juga: Pakaian ecoprint dari Karanganyar siap mendunia
Baca juga: Kain "ecoprint" asal Palembang tembus pasar Amerika Serikat
Baca juga: Batik tulis "Biru Lancor" Probolinggo kembangkan motif nuansa klasik

 
Pewarta : Zumrotun Solichah
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021