PN Cianjur hentikan persidangan mulai pekan depan

PN Cianjur hentikan persidangan mulai pekan depan

Sistuasi di Pengadilan Negeri Cianjur, Jawa Barat, dimana pengunjung dibatasi setelah sepuluh orang pegawai terpapar COVID-19, Rabu (23/6/2021). ANTARA POTO/Ahmad Fikri

Cianjur (ANTARA) - Pengadilan Negeri Cianjur, Jawa Barat, menghentikan sementara semua kegiatan persidangan mulai pekan depan karena 10 orang pegawai terpapar COVID-19 berdasarkan hail tes cepat dan usap.

"Kita akan menghentikan semua kegiatan persidangan mulai dari tanggal 28 Juni sampai tanggal 2 Juli, sebagai upaya memutus rantai penyebaran virus berbahaya karena 10 orang pegawai terkonfirmasi positif COVID-19," kata Ketua PN Cianjur, Taufan Rachmadi di Cianjur Rabu.

Ia menjelaskan, hingga Jumat (25/6), pihaknya tetap menggelar sidang, namun hanya sidang putusan dan tuntutan, sedangkan sidang dengan agenda lain termasuk menghadirkan saksi dihentikan hingga dua pekan setelahnya.

"Sampai Jumat masih ada beberapa sidang putusan dan tuntutan saja, sedangkan sidang lain yang mengundang saksi digelar setelah pekan depan," ucap-nya.

Baca juga: Hakim vonis lima mahasiswa pendemo sebabkan seorang polisi tewas

Baca juga: PN Cianjur vonis tiga tahun penjara terdakwa pidana Pilkada 2020


Humas Pengadilan Negeri Cianjur Donova Akbar, mengatakan ditemukan-nya sepuluh orang pegawai terpapar, setelah dua orang mengeluh sakit dengan gejala COVID-19, sehingga pihaknya melakukan tes cepat dan usap terhadap seluruh pegawai.

"Semua dilakukan tes cepat dan usap, termasuk hakim. Namun, hanya 10 orang pegawai yang terpapar. Untuk memutus rantai penularan, kami akan menghentikan seluruh kegiatan di PN Cianjur selama satu pekan," tutur-nya.

Ia menambahkan, persidangan akan kembali berjalan normal setelah satu pekan seluruh kegiatan dihentikan sebagai upaya memutus rantai penyebaran."Kita akan kembali menggelar sidang tanggal 5 Juli," ujarnya.
Pewarta : Ahmad Fikri
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2021