Pemerintah fasilitasi pemulangan 145 PMI di Malaysia

Pemerintah fasilitasi pemulangan 145 PMI di Malaysia

Proses pemulangan pekerja migran Indonesia (PMI) yang dideportasi dari Malaysia di Jakarta, Kamis (24/6/2021). ANTARA/HO-Kemenaker/am.

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah melalui Kementerian Ketenagakerjaan memfasilitasi pemulangan 145 pekerja migran Indonesia (PMI) yang dideportasi dari Malaysia.

Ratusan PMI tersebut tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Banten, Kamis petang (24/6), dan selanjutnya menjalani karantina selama lima hari di Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat, sebelum dipulangkan ke daerah asal.

"Pemulangan PMIB/WNI hari ini merupakan gelombang pertama yang masuk kategori rentan sebanyak 145 orang, " ujar Direktur Jenderal Pembinaan Penempatan Tenaga Kerja dan Perluasan Kesempatan Kerja (Binapenta dan PKK) Kemnaker Suhartono dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Baca juga: 224 pekerja migran pulang dari Malaysia masih dikarantina di Batam

Suhartono menyatakan proses pemulanngan pekerja migran ini telah dan mengikuti protokol kesehatan. Seluruh PMIB/WNI telah menjalani tes PCR dan akan menjalani masa karantina selama lima hari sebelum dipulangkan ke daerah asal.

"Untuk biaya pemulangan dari Malaysia ke Indonesia ditanggung atau difasilitasi oleh Kemlu dengan menggunakan anggaran pelindungan WNI, " kata Suhartono.

Suhartono menjelaskan dari 145 PMIB itu, 24 orang berasal dari Nusa Tenggara Barat (NTB), Sumatera Utara (29), Jawa Timur (21), Kepulauan Riau (11), Jawa Barat (10), Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Riau masing-masing lima orang, Aceh (4), dan Lampung (3).

PMI lainnya berasal dari Sumatera Selatan, Sumatera Barat, Sulawesi Tenggara, Jawa Tengah, Jambi, masing-masing dua orang. Sedangkan satu orang PMI masing-masing berasal dari Bengkulu, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan dan Sulawesi Utara.

"Selanjutnya untuk proses pemulangan PMI sampai ke daerah asal akan dilakukan oleh BP2MI dan Kemsos," paparnya.

Suhartono mengatakan atas dasar pertimbangan kemanusiaan, 145 WNI/PMI tersebut diprioritaskan kepulangannya karena merupakan kelompok rentan. Mereka terdiri dari laki-laki, perempuan, anak, lansia serta mereka yang memiliki riwayat penyakit.

Baca juga: Pekerja migran Indonesia di Taiwan ditahan setelah kematian bayinya

Baca juga: Kemensos siapkan pemulangan ribuan pekerja migran Indonesia bermasalah


"Dari 145 PMI deportan itu, 92 orang laki-laki dan 53 perempuan, termasuk 6 balita dan lansia 1 orang, " katanya.

Suhartono menambahkan pihaknya belum mengetahui secara detail jumlah total keseluruhan PMIB/WNI rentan yang akan dipulangkan, karena pendataan masih terus dilakukan oleh Perwakilan RI di Malaysia, baik KBRI KL maupun KJRI di Penang, Johor Bahru, Kuching, Kota Kinabalu, dan Tawau.
Pewarta : Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021