Kelompok HAM desak Jepang hentikan proyek "real estate" di Myanmar

Kelompok HAM desak Jepang hentikan proyek

Sekelompok perempuan membawa obor saat mereka melakukan protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, Rabu (14/7/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer/pras/cfo (REUTERS/STRINGER)

Tokyo (ANTARA) - Kelompok hak asasi manusia pada Kamis menyerukan agar Jepang membatalkan proyek real estate yang melibatkan kementerian pertahanan Myanmar, dengan mengatakan proyek itu terkait dengan militer.

Pihak militer Myanmar telah melancarkan tindakan keras mematikan sejak kudeta pada 1 Februari.

Reuters sebelumnya melaporkan perusahaan swasta Jepang dan sebuah entitas negara itu terlibat dalam pembangunan hotel dan kantor bernilai jutaan dolar AS di atas tanah milik kementerian pertahanan Myanmar.

Baca juga: Otoritas Myanmar tangkap wartawan Jepang
Baca juga: Jepang pertimbangkan respons terhadap kudeta militer Myanmar


Kelompok hak asasi manusia, termasuk Human Rights Watch, mengatakan Jepang gagal menilai risiko yang terkait dengan melakukan bisnis di Myanmar.

"Kami sangat mengecam fakta bahwa dana publik Jepang kemungkinan berakhir di tangan Tatmadaw," kata Direktur Eksekutif Mekong Watch, Yuka Kiguchi, merujuk pada angkatan bersenjata Myanmar.

Melalui pembayaran sewa, proyek Y Complex menguntungkan kementerian pertahanan Myanmar, yang dikendalikan oleh militer di bawah konstitusi negara, kata kelompok pegiat HAM Mekong Watch.

Sementara itu, perusahaan dan pejabat pemerintah Jepang mengatakan bahwa mereka mengira sewa, yang dibayar oleh perantara, pada akhirnya akan diberikan kepada pemerintah Myanmar, bukan kepada militer.

Sumber: Reuters

Baca juga: Menlu Indonesia-Jepang sepakati upaya atasi aksi kekerasan di Myanmar
Baca juga: Wartawan Jepang minta junta Myanmar bebaskan rekannya yang ditahan
Pewarta : Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021