Jusuf Hamka: Kremasi jenazah COVID-19 Rp7 juta, bila tak mampu gratis

Jusuf Hamka: Kremasi jenazah COVID-19 Rp7 juta, bila tak mampu gratis

Muhammad Jusuf Hamka membagikan angpao pada perayaan Tahun Baru Imlek 2021, Cilandak, Jakarta Selatan, Jumat (12/2/2021). ANTARA/Laily Rahmawaty/aa.

Jakarta (ANTARA) - Pembina Yayasan Daya Besar Krematorium Cilincing, Jakarta Utara, Jusuf Hamka mengatakan, biaya kremasi jenazah COVID-19 di tempat yang dikelola yayasan tersebut sebesar Rp7 juta.

Namun bila tidak mampu, warga bisa memperoleh pelayanan kremasi gratis dengan syarat memiliki Kartu Tanda Penduduk (KTP) Provinsi DKI Jakarta dan surat keterangan tidak mampu dari kelurahan atau membawa surat dari Kelenteng Kim Tek Ie/Vihara Dharma Bhakti di Petak Sembilan.

"Jadi kalau ga mampu, punya KTP DKI dan surat keterangan kelurahan bisa dibantu atau surat dari Kelenteng Kim Tek Ie/Vihara Dharma Bhakti di Petak Sembilan. Nanti di sana cukup membawa surat keterangan (kematian) dari dokter," kata Jusuf saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Rabu.

Pria yang akrab disapa Babah Alun itu menambahkan, biaya Rp7 juta itu adalah paket kremasi saat ada COVID-19. Tapi kalau dulu ketika tidak ada COVID-19, sebenarnya tarifnya bisa lebih murah.

Sebab, kata dia, pekerja Krematorium Cilincing tidak perlu melakukan pengurusan jenazah pada malam hari. Tapi hanya saat siang hari saja.

"Karena ada COVID-19, pekerja kami mengerjakannya malam, dipisah antara jenazah COVID-19 dan jenazah non COVID-19, jadi dobel kerjanya (pagi dan malam)," kata Jusuf.

Baca juga: Wagub DKI imbau tempat kremasi jenazah tak cari untung saat pandemi
Baca juga: Survei FKM UI sebut 91,9 persen kasus COVID-19 Jakarta tak terdeteksi


Khusus pengurusan jenazah COVID-19, Krematorium Cilincing menyediakan alat pelindung diri (APD) khusus untuk meminimalkan potensi penularan COVID-19.

Fungsi krematorium secara umum adalah fasilitas bagi para keluarga duka yang hendak melaksanakan ritual pembakaran jenazah.

Jusuf mengatakan hingga saat ini belum ada kendala dalam proses kremasi karena area Krematorium Cilincing yang memiliki luas kurang lebih lima hektare itu bisa melakukan pembakaran hingga sepuluh jenazah.

"Jadi tidak benar kalau ada antrean jenazah COVID-19. Memang ada peningkatan pengerjaan jenazah, tapi sudah kami atasi dengan cara membagi pengerjaan pagi untuk jenazah non COVID-19 dan malam untuk jenazah COVID-19," kata Jusuf.

Ia pun membantah apabila ada pihak-pihak yang mengajukan proposal bantuan dana atas nama Krematorium Cilincing karena setiap pendanaan merupakan sumbangan dari keluarga besar mendiang Dr Aggi Tje Tje SH, pemilik Krematorium Cilincing.

"Itu nama kakak saya yang memang beliau pejuang sosial dari dulu, kami tidak pernah mengajukan proposal bantuan dana, jadi kalau ada tolong jangan dipercaya," kata Jusuf.
Pewarta : Abdu Faisal
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021