Epidemiolog: Keterlibatan tokoh agama dan adat perluas sosialisasi 5M

Epidemiolog: Keterlibatan tokoh agama dan adat perluas sosialisasi 5M

Epidemiolog dari Universitas Andalas (Unand), Sumatera Barat Defriman Djafri Ph.D. (ANTARA/ (Istimewa)

Jakarta (ANTARA) - Pakar Epidemiologi Universitas Andalas Defriman Djafri mengatakan keterlibatan tokoh agama dan adat sebagai duta 5M akan memperluas sosialisasi 5M di tengah masyarakat.

"Ini langkah yang baik dilakukan pemerintah, bekerja sama dengan para tokoh agama dan adat, tokoh masyarakat dalam menggerakkan penerapan protokol kesehatan dalam berbagai aktivitas sosial, ekonomi dan keagamaan," kata Defriman saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Jumat.

5M mencakup memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, mengurangi dan menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitas. Serta didukung dengan mengikuti program vaksinasi.

Defriman yang juga merupakan Dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Andalas menuturkan melalui penyebarluasan informasi yang benar, masyarakat diharapkan tidak hanya mengetahui manfaat dari penerapan protokol kesehatan tetapi juga paham jalur penularan dan risiko penularan SARS-Cov-2 yang mengakibatkan COVID-19.

Melalui sosialisasi yang masif, masyarakat diharapkan juga dapat mengubah sikap dan tindakan yang benar dalam mengimplementasikan protokol kesehatan dalam proses adaptasi dalam masa pandemi COVID-19.

Baca juga: Kekuatan selebritas suarakan 5M pada masyarakat, sebesar apa?

Baca juga: Menag fungsikan penyuluh agama untuk kampanye 5M hingga level desa


Sementara dosen dan peneliti Mikrobiologi Medis, Biologi Molekuler dan Imunologi di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Budiman Bela menuturkan peran penyuluh agama memang besar sekali dalam mendiseminasikan informasi terutama terkait pentingnya penerapan protokol kesehatan dan vaksinasi.

"Masyarakat kita sangat mendengarkan penyuluh agama. Kalau mereka termakan hoaks, maka masyarakat juga menjadi tidak peduli terhadap protokol kesehatan," tutur Budiman.

Budiman menuturkan penguasaan duta 5M mengenai implementasi 5M serta pentingnya 5M untuk menghambat penularan COVID-19 penting sekali.

Sebelumnya, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas memfungsikan ribuan penyuluh agama yang tersebar di seluruh Indonesia untuk mengampanyekan 5M.

"Ada sekitar 50 ribu penyuluh. Mereka (penyuluh) dapat difungsikan sebagai duta kampanye penerapan protokol kesehatan," ujar Menag dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin.

Yaqut mengatakan para penyuluh bertugas memberikan edukasi serta pentingnya protokol kesehatan, apalagi saat ini muncul varian virus Delta yang dapat menular lebih cepat ketimbang varian awal.

Baca juga: PDIB: ASN-penyuluh agama perkuat sosialisasi 5M jangkau masyarakat

Baca juga: Kemkominfo sosialisasi vaksin-protokol 5M lewat seni-budaya Minahasa
Pewarta : Martha Herlinawati Simanjuntak
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021