VW, Tesla dorong India ringankan pajak impor mobil listrik

VW, Tesla dorong India ringankan pajak impor mobil listrik

FILE PHOTO: A man charges an electric ID. 3 car during a media event at German carmaker Volkswagen's so-called glass manufactory in Dresden, Germany, June 8, 2021. REUTERS/Matthias Rietschel/File Photo

Jakarta (ANTARA) - Pembuat mobil terbesar kedua di dunia, Volkswagen AG, menyerukan bea masuk yang lebih rendah pada mobil listrik di India untuk membantu mendorong permintaan kendaraan listrik (EV). Seruan ini menggemakan nada Tesla baru-baru ini yang telah memecah industri otomotif negara itu.

Pemotongan bea pada kendaraan listrik bahkan hingga 25 persen - dari level saat ini setinggi 100 persen - tidak akan menimbulkan "ancaman besar" bagi pemain domestik, tetapi akan membantu mendorong investasi, kata kepala pembuat mobil Jerman di India, dikutip dari Reuters, Rabu.

"Pasar EV harus cukup besar untuk investasi masuk dan untuk itu kita tidak boleh menempatkan hambatan," kata direktur pelaksana Skoda Auto Volkswagen India, Gurpratap Boparai.

Pembuat mobil Jerman sedang menjajaki EV untuk India dari merek Volkswagen dan Skoda, tetapi perlu melihat bea masuk yang lebih rendah, kebijakan perpajakan yang stabil dan insentif jangka panjang untuk mengambil risiko, kata Boparai. Pengembangan infrastruktur pengisian juga akan mempengaruhi keputusannya.

India mengenakan pajak mobil impor yang sepenuhnya dibangun, termasuk EV, setinggi 100 persen, tetapi pemerintah sedang mendiskusikan proposal untuk memangkas tarif hingga 40 persen, beberapa hari setelah banding Tesla untuk pemotongan.

Hal ini telah memicu keretakan dalam industri otomotif, dengan pemain global seperti Daimler Mercedes-Benz dan Hyundai Motor mendukung pemotongan yang diusulkan, tetapi saingan domestik seperti Tata Motors menentang mereka, mengatakan mereka akan menyakiti dorongan India untuk meningkatkan produksi lokal.

"Saya sama sekali tidak mengatakan bahwa manufaktur lokal tidak boleh didorong ... tetapi bea masuk 60 persen dan 100 persen sangat tinggi pada saat ini," kata Boparai, menambahkan bahwa untuk memproduksi EV secara lokal, pertama-tama perlu ada lebih banyak permintaan.

Volkswagen, yang bertujuan untuk menyalip Tesla sebagai pembuat EV terbesar di dunia pada tahun 2025, menginvestasikan miliaran dolar untuk transisi ke mobil bertenaga baterai, yang diperkirakan akan menyumbang setengah dari penjualan kendaraan globalnya pada tahun 2030.

Sementara India, pasar mobil terbesar kelima di dunia, Boparai memperkirakan ketertinggalan elektrifikasi dibandingkan dengan Eropa dan China karena tingginya harga mobil bertenaga baterai dan kurangnya infrastruktur pengisian lokal.

Pada bulan Juli, Volkswagen memulai penjualan tiga SUV listrik Audi dengan harga sekitar 133 ribu dolar AS, menempatkan mereka di luar jangkauan sebagian besar pembeli di India di mana 95 persen mobil dijual dengan harga kurang dari 20 ribu dolar AS. Tahun depan, ia berencana untuk meluncurkan Porsche Taycan EV di India.

Boparai mengatakan dia memperkirakan permintaan akan dimulai dari pasar kelas atas dan menurun, seperti yang terlihat di pasar seperti Amerika Serikat di mana Tesla mendominasi penjualan mobil listrik. Tetapi, di India ada juga kebutuhan akan EV yang terjangkau dan permintaan untuk itu akan dimulai dengan armada ride-hailing atau perusahaan.

"Membangun EV membutuhkan banyak kerja keras. Tidak benar-benar memiliki peta jalan yang jelas dan tidak mengurangi bea akan memperlambat kemajuan menuju EV - baik adopsi maupun manufaktur," katanya.

Baca juga: India pertimbangkan wacana keringanan pajak impor mobil listrik

Baca juga: Renault dan Geely buat usaha patungan, fokus ke kendaraan hibrida

Baca juga: Ford, GM, Stellantis minta dukungan AS jual mobil listrik
Pewarta : Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021