Protes migran di Meksiko selatan: 'Kami bukan penjahat'

Protes migran di Meksiko selatan: 'Kami bukan penjahat'

Migran Amerika Tengah berjalan bersama setelah diusir oleh pejabat AS dan Meksiko, di El Ceibo, Guatemala, Senin (16/8/2021). Tanda yang ada digambar dibaca "Selamat Datang di Meksiko". Gambar diambil (16/8/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Luis Echeverria/WSJ/sa.

Tapachula, Meksiko (ANTARA) - Ratusan migran yang terjebak di negara bagian Chiapas, Meksiko selatan, pada Rabu (15/9) memprotes kebijakan imigrasi negara itu yang telah menggagalkan upaya mereka untuk melakukan perjalanan ke Amerika Serikat.

Banyak migran Amerika Tengah dan Latin, termasuk rombongan besar Haiti, telah terjebak selama berbulan-bulan di kota Tapachula dekat perbatasan dengan Guatemala, mengeluh bahwa pihak berwenang telah menghentikan mereka untuk transit melalui Meksiko.

"Kami bukan penjahat, kami pekerja internasional," teriak para migran.

Banyak migran Haiti telah tiba dari Brazil dan Chile, dua negara tempat mereka melarikan diri sejak lama untuk menghindari kemiskinan di kampung halaman. Pulau Karibia adalah negara termiskin di belahan bumi Barat, dan ekonominya semakin terpukul oleh gempa bumi, pandemi virus corona, dan kerusuhan politik.

Masuknya migran telah membanjiri Tapachula dan infrastruktur migrasi lokal. Ribuan migran terlihat tidur di tempat terbuka di jalanan.

"Kami memohon untuk dikeluarkan dari Tapachula, mereka membuat kami kelaparan," kata Juliana Exime, seorang wanita Haiti berusia 30 tahun yang telah berada di kota itu selama dua minggu.

"Kami tidur di jalan, di tengah hujan, kami sakit, mereka ingin membunuh kami dan terlebih lagi dengan penyakit itu," tambah Exime merujuk pada COVID-19.

Komisi Bantuan Pengungsi Meksiko (COMAR) tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pejabat migrasi Meksiko dan personel militer telah dikritik oleh kelompok hak asasi karena menggunakan kekerasan untuk membendung arus migran yang terkait AS di selatan negara itu.

Amerika Serikat telah menekan Meksiko untuk menghentikan arus migrasi dan pemerintah Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador sering mengerahkan pasukan keamanan untuk secara fisik mencegah para migran menuju utara.

Washington juga telah meminta orang Amerika Tengah untuk tidak melakukan perjalanan berbahaya ke utara, dengan adanya laporan penculikan, pemerasan, pemerkosaan dan bahkan pembunuhan migran.

Sumber: Reuters
Baca juga: Otoritas Meksiko selamatkan 22 warga asing yang diculik dari hotel
Baca juga: Ratusan migran tinggalkan Meksiko, protes lambatnya proses suaka
Baca juga: Meksiko dan AS setuju bikin rantai pasokan dan migrasi
Pewarta : Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021