Pupuk Kaltim ajak masyarakat cintai batik sebagai identitas nasional

Pupuk Kaltim ajak masyarakat cintai batik sebagai identitas nasional

Webinar bersama BSN dan Menparekraf Sandiaga Uno dalam rangka Hari Batik Nasional. ANTARA/HO-Pupuk Kaltim.

Jakarta (ANTARA) -
PT Pupuk Kalimantan Timur (Pupuk Kaltim) mengajak masyarakat untuk mencintai batik dalam upaya menjaga serta melestarikan batik sebagai identitas nasional, sekaligus memberi dampak terhadap kesejahteraan masyarakat dengan mendorong pengembangan batik lokal untuk terus tumbuh dan berdaya saing.
 
Direktur Operasi dan Produksi Pupuk Kaltim Hanggara Patrianta dalam keterangannya di Jakarta, Senin, mengungkapkan saat ini Pupuk Kaltim membina empat UMKM batik yang dua di antaranya telah mendapatkan Sertifikat Produk Penggunaan Tanda Standar Nasional Indonesia (SPPT SNI) dari Badan Standardisasi Nasional (BSN), yakni Batik Beras Basah dan Batik Kuntul Perak.
 
Pupuk Kaltim melakukan pembinaan terhadap UMKM batik di Kota Bontang dengan tujuan agar produk yang dihasilkan memiliki mutu dan jaminan kualitas guna meningkatkan kepercayaan konsumen.

Baca juga: Pupuk Kaltim tingkatkan daya saing batik lokal melalui pembinaan SNI
 
Dorongan bagi mitra binaan untuk mendapatkan SPPT SNI tak lepas dari komitmen Pupuk Kaltim untuk menerapkan SNI di setiap produk perusahaan, agar tidak ada keraguan konsumen terhadap kualitas dan mutu produk yang dihasilkan.
 
Hal ini pula yang ditargetkan bisa diikuti mitra binaan di berbagai sektor, agar produk memiliki daya saing tinggi untuk menyasar pangsa pasar yang lebih luas.

“Pupuk Kaltim memfasilitasi batik binaan mendapatkan SPPT SNI, agar bisa menjadi motivasi mitra binaan untuk terus meningkatkan daya saing produk untuk meningkatkan kepercayaan konsumen,” ujar Hanggara saat webinar bersama BSN dalam rangka Hari Batik Nasional.

Baca juga: Ikut arahan Erick, Pupuk Kaltim siap garap peluang pasar non-subsidi
 
Pupuk Kaltim juga memfasilitasi batik binaan melalui wadah promosi dan pengembangan kapasitas tata kelola usaha secara berkesinambungan, sehingga produk yang dihasilkan mitra binaan Pupuk Kaltim makin dikenal luas oleh masyarakat.

 Pemberdayaan pun dilakukan bagi seluruh batik binaan, melalui beragam pesanan produk untuk kebutuhan perusahaan, hingga mendorong karyawan menumbuhkan kecintaan menggunakan batik lokal hasil produksi mitra binaan di berbagai kegiatan.
 
“Kini penggunaan batik lokal menjadi salah satu ciri khas Pupuk Kaltim di berbagai kegiatan. Selain menumbuhkan kecintaan terhadap batik, juga sebagai bentuk kepercayaan dan motivasi bagi batik binaan untuk terus meningkatkan kualitas produk,” tambah Hanggara.
 
Menurut dia, penggunaan batik sudah sepatutnya dibudayakan secara masif, mengingat batik sebagai kekayaan nusantara merupakan identitas yang tak terpisahkan dari Indonesia. Apalagi saat ini banyak forum resmi internasional yang mulai mengadopsi dan menggunakan batik, sehingga identitas budaya Indonesia ini makin dikenal dunia serta memiliki masa depan cerah.
 
“Seiring peringatan Hari Batik Nasional 2021, Pupuk Kaltim mengajak seluruh pihak untuk terus menjaga dan melestarikan, serta meningkatkan mutu dan kualitas batik sebagai identitas nasional,” tutur Hanggara.

Baca juga: Motif sarung batik Pakem Kaumanan menambah khazanah batik Pekalongan
 
Kepala BSN Kukuh S. Achmad mengatakan batik sebagai warisan budaya telah menjadi sumber ekonomi masyarakat yang dilakoni 200 ribu orang lebih, dengan 47 ribu unit usaha dan tersebar lebih dari 100 sentra industri batik di Indonesia. Produk batik juga telah merambah ke pasar ekspor seperti Amerika, Jepang, Jerman dan Australia. “Artinya batik memiliki potensi untuk menyerap tenaga kerja yang cukup besar di Indonesia,” kata Kukuh.
 
Dijelaskannya, dari 800 UMKM telah meraih SPPT SNI, 12 di antaranya merupakan usaha batik yang telah menjadi role model bagi para perajin batik di Indonesia. Seluruhnya tersebar di Kalimantan Timur, Jawa Timur, Yogyakarta, Jawa Tengah, dan Sumatera. “Dua di antaranya merupakan batik binaan Pupuk Kaltim yang telah mendapatkan SPPT SNI pada 2018 dan 2019,” kata Kukuh.
 
Pada kesempatan itu, sejumlah kreasi batik binaan Pupuk Kaltim dari Batik Beras Basah dan Batik Kuntul Perak turut diperagakan, serta mendapat apresiasi Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI Sandiaga Uno. Para pelaku usaha batik diimbau untuk terus meningkatkan kualitas produk, disamping kesadaran masyarakat untuk lebih peduli terhadap perajin batik, dengan mencintai dan bangga menggunakan batik Indonesia di setiap kesempatan.
 
“Sukses untuk batik Indonesia, BSN dan Pupuk Kaltim, batik binaannya keren-keren. Mari tingkatkan jaminan kualitas produk batik melalui SNI, untuk meningkatkan kepercayaan konsumen,” ucap Menteri Sandiaga Uno.
 
 
Pewarta : Aditya Ramadhan
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021