Saham Asia ikuti Wall Street lebih tinggi, dolar menguat terhadap yen

Saham Asia ikuti Wall Street lebih tinggi, dolar menguat terhadap yen

Seorang pria mengenakan masker berada di dalam gedung Bursa Efek Shanghai, distrik keuangan Pudong, Shanghai, China, Jumat (28/2/2020). ANTARA/REUTERS/Aly Song/am.

Hong Kong (ANTARA) - Saham-saham Asia menguat pada perdagangan Jumat pagi, dihangatkan oleh bara hari yang kuat di Wall Street yang juga mendukung mata uang ramah risiko dan menekan mata uang safe-haven yen, meskipun kekhawatiran tentang ekonomi China membatasi kenaikan.

Harga minyak juga kembali menguji level tertinggi baru multi-tahun, menahan pertumbuhan di pasar pengimpor energi di Asia utara, tetapi kabar baik untuk pasar pengekspor energi di Asia Tenggara.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,6 persen, dan indeks Nikkei Jepang bertambah 1,08 persen.

Saham-saham AS menguat semalam setelah data menunjukkan penurunan klaim baru untuk tunjangan pengangguran, inflasi harga gerbang pabrik yang lebih rendah dari perkiraan serta hasil yang mengalahkan perkiraan untuk empat bank konsumen terbesar AS.

Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 1,57 persen, S&P 500 terangkat 1,46%, dan Komposit Nasdaq melambung 1,68 persen, meskipun para analis mengatakan Asia tampaknya tidak mungkin menyamai kenaikan ini.

"(Keuntungan AS) akan meningkatkan sentimen di kantong-kantong, tetapi apa yang telah kita lihat di pasar Asia baru-baru ini, terutama saham China daratan dan Hong Kong, adalah kekhawatiran regional telah mengesampingkan beberapa sentimen yang lebih positif yang keluar dari pasar AS," kata Kyle Rodda, seorang analis di IG Markets.

"Perasaan saya adalah bahwa berbagai hal akan tetap cukup beragam dan bergejolak di pasar Asia."

Saham-saham unggulan China turun segera setelah bel, tetapi terakhir datar, sementara saham Hong Kong kembali dari jeda satu hari untuk dibuka lebih tinggi sebelum mundur juga menjadi datar.

Indeks berjangka saham AS, e-mini S&P 500 menguat 0,15 persen.

Data melimpah dari China yang akan dirilis Senin (18/10/2021) menjadi perhatian investor, dengan ekonomi terbesar kedua di dunia akan merilis laporan angka PDB kuartal ketiga serta angka investasi dan aktivitas bulanan.

"Kami memperkirakan pertumbuhan PDB melambat menjadi 4,6 persen tahun-ke-tahun pada kuartal ketiga dari 5,6 persen sebelumnya, mengingat pelemahan terus-menerus dalam konsumsi dan jasa-jasa di tengah wabah COVID yang berulang, dan memudarnya basis rendah tahun sebelumnya," kata analis Barclays dalam sebuah catatan, dikutip dari Reuters.

Pada Kamis (14/10/2021), inflasi tingkat pabrik China pada September naik ke rekor tertinggi karena melonjaknya harga komoditas, tetapi permintaan yang lemah membatasi inflasi konsumen, membuat pembuat kebijakan berjalan di antara mendukung ekonomi dan lebih lanjut memicu harga produsen.

Di pasar mata uang, dolar naik lagi ke level tertinggi hampir tiga tahun terhadap yen pada Jumat pagi dengan satu dolar dibeli 113,89 yen, terbesar sejak Desember 2018.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, sedikit lebih rendah hari ini, di 94,00 dan bersiap untuk penurunan mingguan pertama versus rekan-rekan utamanya sejak awal bulan lalu, setelah kehilangan sedikit kekuatan pada sterling dan euro.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun yang jadi acuan adalah 1,5247 persen, sedikit berubah setelah cenderung turun minggu ini dari tertinggi empat bulan pada Selasa (12/10/2021) di 1,631 persen.

Dolar Australia mengambil nafas pada Jumat di dekat level tertinggi sebulan sehari sebelumnya, yang menurut para analis CBA disebabkan oleh dolar yang lebih lemah dan harga komoditas yang menguat.

Minyak mentah AS naik 0,63 persen menjadi 81,82 dolar AS per barel, kembali mendekati level tertinggi tujuh tahun di 82,18 dolar AS yang tersentuh pada Senin (11/10/2021). Minyak mentah Brent naik 0,58 persen menjadi 84,50 dolar AS per barel, mendekati level tertinggi tiga tahun yang dicapai Senin (11/10/2021).

Bitcoin juga menguji level tertinggi multi-bulan, diperdagangkan di sekitar 57.100 dolar AS setelah menyentuh level tertinggi lima bulan di 58.550 dolar AS pada Kamis (14/10/2021).

Baca juga: Saham Jepang dibuka melonjak, bersiap raih kenaikan mingguan 2 persen
Baca juga: Saham China dibuka lebih rendah, lanjutkan kerugian sesi sebelumnya
Baca juga: IHSG berpotensi menguat didorong naiknya harga komoditas
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021