Erick ingin petani Lampung dapat pendampingan Makmur Pupuk Indonesia

Erick ingin petani Lampung dapat pendampingan Makmur Pupuk Indonesia

Menteri BUMN Erick Thohir (paling kanan) menghadiri penyerahan traktor secara simbolis dari Direktur Utama Pupuk Sriwidjaja Tri Wahyudi Saleh (tengah), anak perusahaan Pupuk Indonesia, kepada petani Desa Muara Putih, Kecamatan Natar, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung pada Sabtu (16/10/2021). ANTARA/Aji Cakti.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memastikan petani Lampung mendapatkan pendampingan dari program Makmur dari Pupuk Indonesia.

Erick Thohir mengatakan bahwa Program Makmur merupakan ekosistem yang sangat bermanfaat bagi para petani tanah air. Pasalnya, di dalam program tersebut sudah menghubungkan petani dengan pihak project leader, asuransi, lembaga keuangan, teknologi pertanian, pemerintah daerah, agro input, hingga jaminan ketersediaan pupuk non subsidi.

"Program Makmur ini kita BUMN fokus utama di 40.000 hektar, 28.000 petani. Kalau ini jalan, kita besarkan. Di sini Himbara datang, BNI, BRI, Mandiri untuk pembiayaannya. Lalu PT Pupuk Indonesia melakukan pendampingan, bapak-bapak sama RNI membeli supaya semua ini menjadi ekosistem yang sehat,"  kata Erick di Desa Muara Putih, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung pada Sabtu.

Menurut Menteri BUMN, petani yang tergabung dalam program Makmur mendapat pendampingan yang berdampak positif pada produktivitas dan penghasilan pertanian. Program yang memiliki kepanjangan Mari Kita Majukan Usaha Rakyat ini dapat berjalan berkat kolaborasi BUMN.

Sebelumnya, Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengatakan petani banyak memperoleh kemudahan dengan program Makmur yaitu program Agro Solution dari PT Pupuk Indonesia (Persero).

Arya mengatakan lewat program ini bibit dicarikan, pupuk akan diberikan, kemudian ada pelatihan serta bimbingan dan juga akan dicarikan pembelinya.

Ia menambahkan program ini merupakan satu ekosistem untuk membantu petani. Dan lebih hebat lagi, dari program ini petani dapat pendanaan dan pupuk yang bagus, serta bisa meningkatkan produktivitas sampai 20-30 persen.

Lebih lanjut Arya mengatakan lewat Program Makmur dari Pupuk Indonesia diharapkan pendapatan petani bisa meningkat. Jika harganya bagus maka petani akan semakin sejahtera dan makin baik.

Ke depan Arya berharap program ini bisa mencapai target sebesar 4 juta hektare sebagaimana diharapkan Menteri BUMN.

Baca juga: Melalui program Makmur, Kementerian BUMN ingin sejahterakan petani
Baca juga: Kementerian BUMN dorong petani ikut program Makmur Pupuk Indonesia
Baca juga: BRI: Program Makmur ciptakan ekosistem yang untungkan petani

Pewarta : Aji Cakti
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021