Ribuan warga Afghanistan menyeberang ke Iran setiap hari

Ribuan warga Afghanistan menyeberang ke Iran setiap hari

Arsip - Seorang pria warga negara Afghanistan bersama kedua anaknya berada di perbatasan Dowqarun antara Iran dan Afghanistan, Provinsi Razavi Khorasan, Iran, 29 Agustus 2021. (ANTARA/WANA via Reuters/as)

Kabul (ANTARA) - Sekitar 4.000 hingga 5.000 warga Afghanistan menyeberang ke Iran setiap hari sejak Taliban menduduki Kabul pada Agustus, kata kelompok bantuan Norwegian Refugee Council (NRC) pada Rabu.

NRC mengatakan sebanyak 300.000 warga Afghanistan telah menyeberangi perbatasan sejak kemenangan Taliban.

Kelompok bantuan itu menyerukan lebih banyak dukungan internasional untuk Iran yang sedang bergulat dengan krisis ekonomi yang dalam.

"Iran tidak dapat diharapkan menjadi tuan rumah begitu banyak warga Afghanistan dengan begitu sedikit dukungan dari masyarakat internasional," kata Sekretaris Jenderal NRC Jan Egeland dalam sebuah pernyataan.

"Harus ada peningkatan bantuan segera, baik di Afghanistan maupun di negara-negara tetangga seperti Iran, sebelum musim dingin yang mematikan."

Baca juga: Taliban segera izinkan anak perempuan kembali ke sekolah

Kemenangan mengejutkan Taliban saat pasukan Amerika Serikat terakhir bersiap untuk meninggalkan Afghanistan telah mendorong eksodus massal para pejabat pemerintah dukungan Barat dan warga Afghanistan yang berisiko.

Berakhirnya dukungan internasional secara tiba-tiba dan pembekuan aset bank sentral Afghanistan yang disimpan di luar negeri juga telah mendorong negara itu mendekati keruntuhan ekonomi, meningkatkan kekhawatiran akan krisis pengungsi seperti eksodus dari Suriah pada 2015 yang mengguncang Eropa.

Iran dan Pakistan bersama-sama menampung sekitar 90 persen dari 5 juta warga Afghanistan yang mengungsi di luar negeri, meskipun tidak semuanya dihitung sebagai pengungsi.

"Kami memuji Iran karena menyambut dan menampung jutaan pengungsi Afghanistan selama empat dekade terakhir. Tetapi sekarang komunitas internasional harus melangkah untuk mendukung negara-negara tetangga Afghanistan," kata Egeland.

Badan-badan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan sebanyak 22,8 juta orang --lebih dari setengah dari 39 juta penduduk Afghanistan-- menghadapi kerawanan pangan akut dibandingkan dengan 14 juta warga dua bulan lalu.

Sumber: Reuters

Baca juga: Ledakan dan tembakan terdengar di RS militer Afghanistan
Baca juga: Diisukan meninggal, pemimpin tertinggi Taliban muncul ke publik
Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021