Inggris, Israel akan hadang Iran membuat senjata nuklir

Inggris, Israel akan hadang Iran membuat senjata nuklir

Sejumlah awak media mengikuti tur pembangunan kembali reaktor nuklir air berat di Kota Arak, Iran, Senin (23/12/2019). (ANTARA FOTO/West Asian News Agency via REUTERS/wsj.)

Bengaluru (ANTARA) - Inggris dan Israel akan "bekerja siang dan malam" dalam mencegah Iran menjadi kekuatan nuklir, demikian tekad yang dinyatakan bersama oleh menteri luar negeri kedua negara.

"Waktunya sudah mendesak, karena itu kerja sama diperlukan dengan mitra-mitra dan teman-teman kita untuk menggagalkan ambisi Teheran," tulis Menlu Inggris Liz Truss dan Menlu Israel Yair Lapid di surat kabar Telegraph pada Minggu (28/11).

Perdana Menteri Israel Naftali Bennet sebelumnya mengatakan pada Minggu bahwa negaranya "sangat khawatir" para kekuatan dunia akan mencabut sanksi terhadap Iran --sebagai imbalan atas langkah Iran yang dianggapnya tidak cukup dalam mengekang program nuklir.

Baca juga: Perundingan kesepakatan nuklir Iran dimulai lagi 29 November

Bennet mengeluarkan pernyataan itu saat para perunding bertemu di Wina, Austria, pada Senin sebagai upaya terakhir untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir.

Sementara itu menurut laporan Telegraph, Israel dan Inggris pada Senin akan menandatangani perjanjian 10 tahun untuk bekerja sama secara erat pada sejumlah bidang, seperti keamanan siber, teknologi, perdagangan, dan pertahanan.

Kedua menteri luar negeri menambahkan dalam artikel di surat kabar tersebut bahwa Israel akan secara resmi menjadi mitra "tingkat pertama" bidang dunia maya dalam upaya untuk meningkatkan keamanan sibernya di tengah peningkatan ancaman yang dihadapi negara-negara di seluruh dunia.

Sumber: Reuters

Baca juga: AS ancam akan konfrontasi Iran di IAEA pada Desember

Baca juga: Kepala IAEA: Perundingan di Iran terbukti belum tuntas
Pewarta : Tia Mutiasari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021