Tim PUPR ambil contoh tanah untuk perbaikan Jembatan Geladak Perak

Tim PUPR ambil contoh tanah untuk perbaikan Jembatan Geladak Perak

Tim Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) pada saat mengambil contoh tanah hingga batuan keras pada titik terputusnya jembatan Geladak Perak, di Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang, Kamis (9/12/2021). ANTARA/Vicki Febrianto.

Lumajang, Jawa Timur (ANTARA) - Tim Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) mengambil contoh tanah hingga batuan keras pada titik terputusnya jembatan Geladak Perak, di Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang.

Tenaga Ahli Bidang Kebencanaan Bupati Malang, Bagyo Setiono, di Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang, Kamis mengatakan bahwa pengambilan sampel tanah dilakukan untuk menentukan jenis konstruksi yang akan dipergunakan untuk membangun jembatan itu.

"Tim dari PUPR mengambil sampel tanah sampai batuan yang paling keras di kedalaman berapa. Hal itu nantinya sebagai pertimbangan untuk membuat rencana pembangunannya," kata Bagyo.

Bagyo menjelaskan, hingga saat ini masih belum diketahui terkait bagaimana detil konstruksi bangunan jembatan baru yang menghubungkan antara wilayah Kabupaten Malang dengan Kabupaten Lumajang tersebut.

Namun, lanjutnya ada kemungkinan bahwa jembatan baru yang akan dibangun, posisinya lebih tinggi dari jembatan lama yang hancur diterjang lahar, saat Gunung Semeru meletus pada 4 Desember 2021.

Baca juga: Kementerian PUPR akan bangun jembatan Gladak Perak Lumajang

Baca juga: Jembatan Gladak Perak putus arus lalu lintas Malang-Lumajang dialihkan


"Ini akan segera dibangun ulang, mungkin konstruksinya akan ditinggikan jembatannya. Ini merupakan reaksi cepat dari PUPR, dalam hal ini pihak balai besar jalan nasional," katanya.

Pengambilan sampel tanah di lokasi runtuhnya Jembatan Geladak Perak, dilakukan kurang lebih sepuluh meter dari ujung sisa jembatan. Pengambilan contoh tanah tersebut, dilakukan oleh kurang lebih sepuluh orang.

Bagyo menambahkan, pengambilan contoh tanah tersebut akan dilakukan pada dua sisi, baik dari sisi yang berdekatan dengan wilayah Kabupaten Malang, dan sisi yang berada di wilayah Kabupaten Lumajang.

Untuk saat ini, pengambilan contoh tanah dilakukan pada sisi yang bisa diakses dari wilayah Kabupaten Malang. "Ini akan dilakukan pada dua titik, di sini dan di seberang sana," katanya.

Sementara itu, Koordinator Tim Bor Balai Jalan Raya Jawa Timur, Mariyono menambahkan bahwa pengambilan sampel dilakukan dengan cara melakukan pengeboran kurang lebih sedalam 30 meter, termasuk mengecek kontur tanah dan batuan terkeras.

"Rencana kedalaman kurang lebih 30 meter, tapi itu akan dilanjutkan kalau belum bertemu dengan batuan terkeras," katanya.

Untuk pengambilan contoh tanah di sisi yang berada di Kabupaten Lumajang, lanjutnya, akan dilakukan oleh tim berbeda. Namun, pengambilan contoh tanah tersebur juga masih harus menunggu proses evakuasi jalan rusak yang terhempas aliran lahar.

"Untuk dari sisi Lumajang timnya berbeda. Namun masih menunggu proses evakuasi jalan, karena masih tertutup longsor," katanya.

Sebagai informasi, akses dari Kabupaten Malang menuju Kabupaten Lumajang saat ini putus total. Jembatan Geladak Perak tersebut putus runtuh akibat terjangan lahar pada saat Gunung Semeru meletus.

Baca juga: Putusnya Jembatan Perak Lumajang hambat pemulihan pasokan listrik

Baca juga: Infrastruktur PT Telkom terputus akibat putusnya Jembatan Gladak Perak

Pewarta : Vicki Febrianto
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021