Mendikbud sesalkan peredaran soal UNBK di media sosial

Mendikbud sesalkan peredaran soal UNBK di media sosial

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy (ANTARA /Widodo S Jusuf)

Jakarta (ANTARA News)- Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menyesalkan peredaran soal matematika Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) Sekolah Menengah Pertama (SMP) 2017 di media sosial.

"Itu kejadian yang sangat disayangkan. Kami sudah menelusuri jejak elektroniknya dan akan kita ambil tindakan terhadap siapa saja yang bertanggung jawab," ujar Muhadjir saat dihubungi Antara dari Jakarta, Selasa.

Soal UNBK tingkat SMP 2017 beredar di sejumlah media sosial. Soal tersebut difoto dan kemudian disebarluaskan ke sejumlah grup yang ada di berbagai lini media sosial. Pada foto soal tersebut, di sudut kiri terdapat tulisan "PUSPENDIKCA CBT17".

Muhadjir mengatakan tindakan yang akan diambil siap disesuaikan dengan bobot kasusnya dulu.

"Seharusnya tidak boleh ada hp atau ponsel masuk ke ruang ujian," tegas mantan Rektor Universitas Muhammadiyah Malang tersebut.

Sementara itu, Sekjen Federasi Serikat Guru Indonesia (FGSI) Heru Purnomo membenarkan bahwa foto soal yang beredar merupakan soal UNBK.

"Itu soal UNBK tahun 2017," kata Heru.

Heru menjelaskan hingga saat ini pihaknya belum mendapatkan informasi adanya kebocoran soal UNBK untuk soal 2018. Diduga kuat, maraknya foto soal UNBK tahun sebelumnya berkaitan dengan kecemasan peserta UN terkait soal yang membutuhkan daya nalar tingkat tinggi atau "High Order Thinking Skills" (HOTS).

Baca juga: Mendikbud : Soal "HOTS" untuk UN SMP disesuaikan

Sebanyak 4.296.557 siswa SMP dan MTs mengikuti UN yang diselenggarakan pada 23 April hingga 26 April 2018. Dari jumlah tersebut, peserta yang mengikuti UNBK sebanyak 63 persen atau 2.694.692 siswa dan UNKP diikuti 1.601.865 siswa atau 37 persen.

UN untuk tingkat SMP mengujikan empat mata pelajaran yakni Bahasa Indonesia, Matematika, Bahasa Inggris, dan Ilmu Pengetahuan Alam (IPA).

Pada tahun ini, hanya dua provinsi yang menyelenggarakan UNBK 100 persen yakni DKI Jakarta dan DI Yogyakarta.

Baca juga: DKI targetkan 100 persen sekolah bisa gelar UNBK

Untuk UN susulan sendiri akan dilangsungkan pada 8 dan 9 Mei 2018, serta pengumuman pada 23 Mei.
Pewarta : Indriani
Editor: AA Ariwibowo
COPYRIGHT © ANTARA 2018