Presiden OCA: Doa dan hati kami bagi masyarakat Lombok

Presiden OCA: Doa dan hati kami bagi masyarakat Lombok

Pesta kembang api menyemarakkan Upacara Penutupan Asian Games ke-18 Tahun 2018 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Minggu (2/9/2018). (ANTARA FOTO/INASGOC/M Agung Rajasa/wsj/18.)

Jakarta (ANTARA News) - Presiden Dewan Olimpiade Asia (OCA) Sheikh Ahmad Al Fahad Al Sabah menyampaikan doa dan ucapan salam bagi masyarakat Lombok Nusa Tenggara Barat menyusul bencana gempa bumi yang terjadi sebelum dan ketika penyelenggaraan Asian Games 2018.

"Selama malam bapak Presiden Joko Widodo dan masyarakat Lombok, hati kami dan doa kami untuk kalian semua, amin. Indonesia 'terimakasih banyak'. 'Kami cinta kalian'," ujar Sheikh Ahmad sambil mengangkat kedua tangannya membentuk tanda hati di atas kepala ketika memberikan sambutan dalam Upacara Penutupan Asian Games 2018 di Stadion Utama Gelora Bung Karno Senayan, Jakarta, Minggu malam.

Sheikh Ahmad mengatakan hujan yang turun jelang penyelenggaraan upacara penutupan Asian Games ke-18 itu memberikan suasana haru bagi jajaran OCA serta para peserta pesta multi-cabang olahraga karena harus meninggalkan Indonesia sebagai negara indah.

"Langit pada malam hari ini seakan mengejek dan bersedih. Tapi, kami juga senang karena kami akan pulang dengan banyak kenangan, penyelenggaraan kompetisi yang luar biasa," kata pria asal Kuwait itu.

Asia, lanjut Sheikh Ahmad, tidak akan melupakan Indonesia dengan masyarakatnya yang ramah dan menyambut para tamu serta peserta Asian Games 2018.

"Energi Asia dalam penyelenggaraan Asian Games ke-18 telah tercatat sukses dalam sejarah. Saya ucapkan terimakasih kepada masyarakat Jakarta dan Palembang dan saya nyatakan Asian Games 2018 ditutup," ujarnya.

Presiden Joko Widodo tidak hadir dalam malam penutupan Asian Games 2018 karena harus berada di Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Namun, Presiden menyampaikan semangat Asian Games 2018 juga telah terasa di Lombok. "Asian Games memang berakhir sampai di sini. Tapi energi dan semangat Asia tidak akan pernah padam," ujar Presiden.
 
Presiden Joko Widodo berbincang dengan Presiden IOC Thomas Bach dan Presiden OCA Skeikh Ahmad Fahad Al-Sabah di beranda belakang Istana Bogor, Sabtu (1/9/2018). (Joko Susilo)
Pewarta : Imam Santoso
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2018