Pengamat: Ustaz Abdul Somad harus diberi ruang

Pengamat: Ustaz Abdul Somad harus diberi ruang

Dai Ustad Abdul Somad memberikan tausyiah pada Doa dan Tasyakuran Pilkada Damai di Masjid Assaadah Polda Sumsel, Palembang, Jumat (3/8/2018). Safari Ustad Abdul Somad diikuti ribuan warga dan berlangsung selama tiga hari di sejumlah tempat di Kota Palembang. (ANTARA /Feny Selly)

Jakarta (ANTARA News) - Pengamat Politik Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Ubedillah Badrun menyayangkan adanya larangan Ustaz Abdul Somad untuk berceramah karena seharusnya diberi ruang untuk menyampaikan pesan yang mencerahkan publik.

"Di dalam alam demokrasi dan era post digital demokrasi, ini harusnya diberi ruang lebih," kata Ubedilah di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Dewan Masjid siap fasilitasi Ustaz Abdul Somad

Menurut dia, adanya larangan berceramah akan memberi efek politik karena Ustaz Abdul Somad merupkan simbol moralis di dalam politik, apalagi setelah menolak menjadi cawapres.

Pernyataan Ustad Abdul Somad dinilainya tidak menimbulkan keresahan publik dan tidak menghasut selama ini.

Pemerintah pun dimintanya menanggapi dengan baik adanya larangan Ustad Abdul Somad untuk berceramah di sejumlah daerah.

Baca juga: Pantun nasihat UAS untuk Sandiaga Uno

"Justru kalau tidak direspon dengan baik bisa berbahaya untuk pemerintah karena nanti kesannya untuk seorang Ustad Abdul Somad adalah simbol moralis ketika dilarang pemerintah membiarkan seolah Ustaz Abdul Somad simbol oposisi moral," ucap Ubedilah.

Ustaz Abdul Somad menyampaikan pembatalan jadwal tausiahnya di beberapa daerah beserta alasannya melalui akun instagram @ustadzabdulsomad yang telah terverifikasi.

Ustaz Abdul Somad antara lain menyebut "beberapa ancaman, intimidasi, pembatalan dan lain-lain terhadap tausiyah di beberapa daerah seperti Grobogan, Kudus, Jepara dan Semarang" sebagai alasan pembatalan.
 
Pewarta : Dyah Dwi Astuti
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2018