Ojek pangkalan di Skybridge Tanah Abang ditertibkan

Ojek pangkalan di Skybridge Tanah Abang ditertibkan

Skybridge atau Jembatan Penyeberangan Multiguna (JPM) Tanah Abang di Jakarta, Jumat (7/12/2018). (ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto).

Jakarta (ANTARA News) - Suku Dinas Perhubungan (Sudinhub) Jakarta Pusat menertibkan delapan pengemudi ojek pangkalan (opang) di bawah Jembatan Penyeberangan Multiguna (JPM) Tanah Abang, Jakpus.

"Kita tertibkan delapan opang. Semua kita angkut untuk dibawa ke kantor Sudinhub Jakarta Pusat guna diberikan tilang oleh petugas kepolisian yang telah menunggu," ucap Kepala Sudinhub Jakpus, Harlem Simanjuntak di Jakarta, Jumat.

Harlem mengatakan penertiban yang dilakukan pihaknya merupakan penertiban rutin guna melancarkan arus lalu lintas.

Saat melakukan penertiban, para petugas kerap mendapat perlawan dari para opang. Mereka melawan karena merasa sebagai warga sekitar.

"Kita lakukan dengan tindakan tegas, walaupun mereka warga sekitar jika mereka salah ya tetap kita tertibkan," tegas Harlem.

JPM Tanah Abang atau skybridge telah dibuka untuk umum sebagai tahapan uji coba pada awal Desember 2018.

Para petugas menertibkan baik pedagang kaki lima maupun kendaraan yang masih memenuhi Jalan Jatibaru Raya tersebut demi mencapai ketertiban lalu lintas.

Selain itu, pengguna JPM dapat mengakses transportasi umum dengan mudah berkat integrasi kendaraan seperti kereta rel listrik, bus Transjakarta, dan mikro bus yang tergabung dalam Jak Lingko. 

Baca juga: Sejumlah pedagang "skybridge" cukup puas tempati kios

Baca juga: DKI uji coba pengoperasian "skybridge" Tanah Abang

Baca juga: DPRD DKI Jakarta belum bisa evaluasi uji coba jembatan penyeberangan multiguna

Baca juga: Ada 13 "Gate Tapping" teritegrasi dengan "skybidge"

Baca juga: PKL "skybridge" membayar retribusi mulai Januari 2019
Pewarta : Tessa Qurrata Aini
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2018