Tim pencari berusaha menemukan 11 lagi korban longsor Sukabumi

Tim pencari berusaha menemukan 11 lagi korban longsor Sukabumi

Petugas SAR gabungan bergotong royong mengangkat salah satu warga yang pingsan akibat menemukan jenazah anggota keluarganya pasca bencana tanah longsor di Desa Sirnaresmi, Cisolok, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Kamis (3/1/2019). Pada hari ke-4 pencarian, petugas SAR gabungan berhasil menemukan lima jenazah korban longsor. ANTARA FOTO/Nurul Ramadhan/pras.

Sukabumi, Jawa Barat (ANTARA News) - Tim pencarian dan pertolongan berusaha menemukan 11 orang lagi korban bencana tanah longsor di Kampung Garehong, Dusun Cimapag, Desa Sirnaresmi, Kabupaten Sukabumi, yang belum ketemu hingga hari kelima pencarian pada Jumat. 

Tim pencari total sudah menemukan 22 korban yang meninggal dunia akibat bencana itu dan 20 di antaranya sudah teridentifikasi menurut Kepala Seksi Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi Eka Widiaman kepada wartawan.

"Dua lainnya masih diidentifikasi Tim DVI (Disaster Victim Identification) Polda Jabar," katanya.

Ia menjelaskan pencarian pada Jumat sementara ditunda dan akan dilanjutkan pada Sabtu (5/1). Tim pencari dan evakuasi bersiap melakukan pencarian di enam koordinat tempat korban diduga tertimbun longsoran tanah.

Pada Sabtu pencarian akan dimulai sekitar pukul 07.00 WIB. Pencarian akan dilakukan dalam dua sif, dengan enam tim yang bertugas dalam setiap sif.

Pengaturan itu ditujukan untuk mengefektifkan upaya pencarian dan evakuasi.

Hingga saat ini personel TNI, Polri, Basarnas, Sarda, BPBD, Badan Nasional Penanggulangan Bencana serta sukarelawan masih berdatangan untuk mendukung upaya pencarian dan evakuasi korban longsor.

"Di hari kelima pencarian dan evakuasi cuaca cukup cerah dan kami berharap di hari berikutnya cuaca kembali cerah untuk mempermudah proses pencarian korban," kata Eka, menambahkan anjing pelacak dan tiga alat berat dikerahkan untuk mendukung upaya pencarian dan evakuasi.

Tanah longsor yang melanda Desa Sirnaresmi pada 31 Desember 2018 berdampak pada 29 rumah dan menyebabkan 22 orang meninggal dunia dan tiga orang luka berat. Sebanyak 64 warga yang terdampak longsor selamat dari bencana itu. Sebelas orang lainnya belum ditemukan.

Baca juga:
Pencarian korban longsor Sukabumi terkendala cuaca
Tim evakuasi longsor Sukabumi kembali temukan korban meninggal
Pewarta : Aditia Aulia Rohman
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2019