Hidayat Nur Wahid kritik kinerja penyelenggara Pemilu

Hidayat Nur Wahid kritik kinerja penyelenggara Pemilu

Diskusi publik Topic of the Week bertajuk "Refleksi Malari: Ganti Nakhoda Negeri?", di Kantor Seknas Prabowo-Sandi, Jakarta, Selasa (15/1/2019). (Antaranews/Syaiful Hakim)

Jakarta (ANTARA News) - Wakil Ketua Dewan Penasihat Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga, Hidayat Nur Wahid, mengkritik kinerja penyelenggara pemilu, KPU dan Bawaslu yang tidak konsisten terhadap aturan pemilu.   
 
"Masalah KPU memang ada di aturannya, yang dilarang kan sebenarnya iklan, kalau visi misi justru awalnya KPU RI akan memfasilitasi kemudian dibatalkan, lalu kedua pasangan capres-cawapres menyampaikan visi misi melalui media massa, kalau tidak melalui media massa lalu ke mana," kata Nur Wahid di Kantor Seknas Prabowo-Sandi, Jakarta Pusat, Selasa.
 
Nur Wahid mengatakan hal itu menanggapi soal rencana Bawaslu dan KPU yang akan mengkaji tayangan televisi yang menampilkan acara penyampaian visi-misi Presiden Joko Widodo dan pidato kebangsaan Prabowo Subianto.
 
Menurut dia, apa yang disampaikan Prabowo, Senin malam (14/1), merupakan penyampaian visi dan misi, yang sebelumnya KPU berencana memfasilitasi penyampaian visi misi kedua pasangan calon. Sandiaga Uno berdiri di sisi kiri belakang Prabowo dalam pidato politik itu.
 
"Apalagi yang disampaikan Pak Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno semalam adalah memang penyampaian visi dan misi, tak ada yang lain," ucap wakil ketua Majelis Syuro PKS ini. 
 
Menurut dia, jika memang penyampaian visi misi melalui media massa dilarang harusnya KPU RI memberi peringatan sejak awal.
 
"Ketidakkonsistenan KPU RI justru mendelegitimasi lembaga mereka sendiri, kalau Presiden Joko Widodo bilang yang legitimasi KPU Ri harus segera ditindak justru KPU sendiri yang melakukan kepada diri mereka sendiri," tegas Wakil Ketua MPR RI ini. 
 
Sebelumnya Joko Widodo menyampaikan "Visi Presiden" pada Minggu (13/1), sementara Prabowo Subianto menyampaikan visi dan misi sebagai calon presiden dalam pidato kebangsaan pada Senin (14/1).
Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019